Selasa, 27 Maret 2018

SERATUS HADITS LEMAH DAN PALSU

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله , وبعد: فهذه (100) حديث من الأحاديث الضعيفة والموضوعة وهي منتشرة بين الخطباء والوعاظ ، وفي الصحيح ما يغني المسلم عن الأخذ بالضعيف .

1- « من لم تنهه صلاته عن الفحشاء والمنكر، لم يزدد من الله إلا بعداً » . وفي لفظ: « من لم تنهه صلاته عن الفحشاء والمنكر ، فلا صلاة له » . قال الذهبي : قال ابن الجنيد: كذب وزور. قال الحافظ العراقي: حديث إسناده لين، قال الألباني : باطل لا يصح من قبل إسناده ولا من جهة متنه. "ميزان الاعتدال" (3/293) . "نخريج الإحياء" (1/143) . "السلسلة الضعيفة" (2 ، 985).

2- « الحديث في المسجد يأكل الحسنات كما تأكل البهائم الحشيش ». وفي لفظ : « الحديث في المسجد يأكل الحسنات كما تأكل النار الحطب » . قال الحافظ العراقي: لم أقف له على أصل، قال عبد الوهاب ابن تقي الدين السبكي : لم أجد له إسناداً ، قال الألباني : لا أصل له. "تخريج الإحياء" (1/136) . "طبقات الشافعية" للسبكي (4/145) . "الضعيفة" (4) .

3- « اعمل لدنياك كأنك تعيش أبداً ، واعمل لآخرتك كأنك تموت غداً». قال الألباني: لا يصح مرفوعاً أي: ليس صحيح عن النبي صلى الله عليه وسلم. "الضعيفة" (8) .

4- « أنا جدُّ كل تقي » قال السيوطي: لا أعرفه. قال الألباني : لا أصل له. "الحاوي" للسيوطي (2/89) . "الضعيفة" (9) .

5- « إنما بعثتُ مُعَلِّماً» قال العراقي: سنده ضعيف، قال الألباني : ضعيف. "تخريج الإحياء" (1/11) . "الضعيفة" (11) .

6- « أوحى الله إلى الدنيا أن اخدمي من خدمني وأتعبي من خدمك» قال الألباني : موضوع. "تنزيه الشريعة" للكناني (2/303) . "الفوائد المجموعة" للشوكاني (712) . "الضعيفة" (12) .

7- « إياكم وخضراءُ الدِّمن فقيل: ما خضراء الدِّمن؟ قال المرأةُ الحسناء في المنبت السوء » . قال العراقي: ضعيف وضعفه ابن الملقن . قال الألباني: ضعيف جداً. "تخريج الإحياء" (2/42) . "الضعيفة" (14) .

8- « صنفان من أمتي إذا صلحا، صلح الناس: الأمراء والفقهاء». وفي لفظ «صنفان من أمتي إذا صلحا، صلح الناس: الأمراء والعلماء ». قال الإمام أحمد : في أحد رواته كذاب يضع الحديث ، قال ابن معين والدارقطني مثله، قال الألباني: موضوع. "تخريج الإحياء" (1/6) . "الضعيفة" (16) .

9- « توسلوا بجاهي ، فإن جاهي عند الله عظيم ». قال ابن تيمية والألباني : لا أصل له."اقتضاء الصراط المستقيم" لابن تيمية (2/415) . "الضعيفة" (22) .

10- « من خرج من بيته إلى الصلاة فقال : اللهم إني أسألك بحق السائلين عليك، وأسألك بحق ممشاي هذا ......... أقبل الله عليه بوجهه واستغفر له ألفُ ملكٍ ». ضعفه المنذري، قال البوصيري: سنده مسلسل بالضعفاء. قال الألباني : ضعيف. "الترغيب والترهيب" للمنذري (3/272) . "سنن ابن ماجه" (1/256) . *************************

11- « الخير فيَّ وفي أمتي إلى يوم القيامة » . قال ابن حجر : لا أعرفه . "المقاصد الحسنة" للسخاوي (ص 208). وهو في "تذكرة الموضوعات" للفتني (68) . وفي "الأسرار المرفوعة في الأخبار الموضوعة" للقاري (ص 195).

12- « من نام بعد العصر ، فاختُلس عقله، فلا يلومنَّ إلا نفسه » . أورده ابن الجوزي في "الموضوعات" (3/69) . والسيوطي في "اللآلئ المصنوعة" (2/279) . والذهبي في "ترتيب الموضوعات" (839) .

13- « من أحدث ولم يتوضأ فقد جفاني ...... » . قال الصغاني : موضوع . "الموضوعات" (53) . والألباني : موضوع."الضعيفة" (44) .

14- « من حج البيت ولم يزرني . فقد جفاني». موضوع. قاله الذهبي في "ترتيب الموضوعات" (600) . والصغاني في "الموضوعات" (52) . والشوكاني في "الفوائد المجموعة" (326) .

15- « من حج، فزار قبري بعد موتي، كان كمن زارني في حياتي » . قال ابن تيمية: ضعيف . "قاعدة جليلة" (57) . قال الألباني: موضوع. "الضعيفة" (47) . وانظر "ذخيرة الحفاظ" لابن القيسراني (4/5250).

16- « اختلاف أمتي رحمة » . موضوع. "الأسرار المرفوعة" (506) . "تنزيه الشريعة" (2/402) . وقال الألباني: لا أصل له. "الضعيفة" (11) .

17- « أصحابي كالنجوم بأيهم اقتديتم اهتديتم » . وفي لفظ: ((إنما أصحابي مثل النجوم فأيهم أخذتم بقوله اهتديتم » .قال ابن حزم : خبر مكذوب موضوع باطل لم يصح قط."الإحكام في أصول الأحكام"(5/64) و (6/82) . وقال الألباني: موضوع. "الضعيفة" (66) . وانظر "جامع بيان العلم وفضله" لابن عبد البر (2/91).

18 - « من عَرَفَ نفسهُ فقد عرف ربَّه » .موضوع."الأسرار المرفوعة" (506) . و "تنزيه الشريعة"(2/402) . "تذكرة الموضوعات" (11) .

19- « أدَّبني ربي. فأحسن تأديبي » . قال ابن تيمية: لا يعرف له إسناد ثابت ."أحاديث القصاص" (78) .وأورده الشوكاني في "الفوائد المجموعة" (1020) . والفتني في "تذكرة الموضوعات" (87) .

20- « الناس كلهم موتى إلا العالمون، والعالمون كلهم هلكى إلا العاملون والعاملون كلهم غرقى إلا المخلصون والمخلصون على خطر عظيم ». . قال الصغاني : هذا الحديث مفترى ملحون والصواب في الإعراب: العالمين والعالمين ."الموضوعات" (200) . وأورده الشوكاني في "الفوائد المجموعة" (771) . والفتني في "تذكرة الموضوعات" (200) . *************************

21 - « سؤر المؤمن شفاء » . لا أصل له . "الأسرار المرفوعة" (217) . "كشف الخفاء" (1/1500) . "الضعيفة" (78) .

22- « إذا رأيتم الرايات السود خرجت من قبل خراسان، فأتوها ولو حبواً فإن فيها خليفة الله المهدي ». ضعيف . "المنار المنيف" لابن القيم (340) . "الموضوعات" لابن الجوزي (2/39) . "تذكرة الموضوعات" (233) .

23- « التائب حبيبُ الله » . لا أصل له . "الأحاديث التي لا أصل لها في الإحياء" للسبكي (356) . "الضعيفة" (95) .

24- « أما إني لا أنسى ، ولكن أُنَسَّ لأُشَرِّع » . لا أصل له . "الأحاديث التي لا أصل لها في الإحياء" (357) . "الضعيفة" (101) .

25- « الناس نيام فإذا ماتوا انتبهو ». لا أصل له . "الأسرار المرفوعة" (555) . "الفوائد المجموعة" (766) . "تذكرة الموضوعات" (200).

26 - « من حدث حديثاً، فعطس عنده ، فهو حق » . موضوع . "تنزيه الشريعة" (483) . "اللآلئ المصنوعة" (2/286) . "الفوائد المجموعة" (669) .

27 - « تزوجوا ولا تطلقوا، فإن الطلاق يهتز له العرش» . موضوع . "ترتيب الموضوعات" (694) . "الموضوعات" للصغاني (97) . "تنزيه الشريعة" (2/202) .

28- « تعاد الصلاة من قدر الدرهم من الدم » . موضوع . "ضعاف الدار قطني" للغساني (353) . "الأسرار المرفوعة" (138) . "الموضوعات" لابن الجوزي (2/76) .

29- « السخي قريب من الله، قريب من الجنة. قريب من الناس، بعيد من النار، والبخيل بعيد من الله، بعيد من الجنة، بعيد من الناس ، قريب من النار وجاهل سخي أحب إلى الله من عابد بخيل ». ضعيف جدّاً . "المنار المنيف"(284) . "ترتيب الموضوعات" (564) . "اللآلئ المصنوعة" (2/91) .

30-« أنا عربي والقرآن عربي ولسان أهل الجنة عربي » . "تذكرة الموضوعات" (112) . "المقاصد الحسنة" (31) . "تنزيه الشريعة" (2/30) . *************************

31- « إن لكل شيء قلباً، وإن قلب القرآن (يس) من قرأها، فكأنما قرأ القرآن عشر مرات ». موضوع . "العلل" لابن أبي حاتم (2/55) . "الضعيفة" (169) .

32 - « فكرة ساعة خير من عبادة ستين سنة » . موضوع . "تنزيه الشريعة" (2/305) . "الفوائد المجموعة" (723) . "ترتيب الموضوعات" ((964) .

33- « لا صلاة لجار المسجد إلا في المسجد » . ضعيف . "ضعاف الدارقطني" (362) . "اللآلئ المصنوعة" (2/16) . "العلل المتناهية" (1/693).

34- « الحجر الأسود يمين الله في الأرض يصافح بها عباده » . موضوع . "تاريخ بغداد" للخطيب (6/328) . "العلل المتناهية" (2/944) . "الضعيفة" (223) .

35- « صوموا تصحوا » . ضعيف . "تخريج الإحياء" (3/87) . "تذكرة الموضوعات" (70) . "الموضوعات" للصغاني (72) .

36- « أوصاني جبرائيل عليه السلام بالجار إلى أربعين داراً. عشرة من ها هنا، وعشرة من ها هنا ، وعشرة من ها هنا ، وعشرة من ها هنا » . ضعيف . "كشف الخفاء" (1/1054) . "تخريج الإحياء" (2/232) . "المقاصد الحسنة" للسخاوي (170) .

37- « لولاك ما خلقت الدنيا» . موضوع . "اللؤلؤ المرصوع" للمشيشي (454) . "ترتيب الموضوعات" (196) . "الضعيفة" (282).

38- « من قرأ سورة الواقعة في كل ليلة لم تصبه فاقة أبداً». ضعيف. "العلل المتناهية" (1/151) . "تنزيه الشريعة" (1/301) . "الفوائد المجموعة" (972) .

39- « من أصبح وهمه غير الله عز وجل ، فليس من الله في شيء ومن لم يهتم للمسلمين فليس منهم ». موضوع . "الفوائد المجموعة" (233) . "تذكرة الموضوعات" (69) . "الضعيفة" (309-312) .

40- « كما تكونوا يولي عليكم» . ضعيف . "كشف الخفاء" (2/1997) . "الفوائد المجموعة" (624) . "تذكرة الموضوعات" (182). *************************

41- « كما تكونوا يولي عليكم» . ضعيف . "الفوائد المجموعة" (624) . "تذكرة الموضوعات" (182) . "كشف الخفاء" (2/1997).

42- « من ولد له مولود. فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى لم تضره أم الصبيان» . موضوع . "الميزان" للذهبي (4/397) . "مجمع الزوائد" للهيثمي . "تخريج الإحياء" (2/61) .

43- « من تمسك بسنتي عند فساد أمتي ، فله أجر مئة شهيد» . ضعيف جدا . "ذخيرة الحفاظ" (4/5174) . "الضعيفة" (326) .

44- « المتمسك بسنتي عند فساد أمتي له أجر شهيد» . ضعيف ."الضعيفة" (327) .

45- « أنا ابن الذبيحين» . لا أصل له . "رسالة لطيفة" لابن قدامة (23) . "اللؤلؤ المرصوع" (81) . "النخبة البهية" للسنباوي (43) .

46- « النظر في المصحف عبادةٌ، ونظر الولد إلى الوالدين عبادةٌ، والنظر إلى علي بن أبي طالب عبادةٌ » . موضوع . ""الضعيفة" (356) .

47- « من صلى في مسجدي أربعين صلاة لا يفوته صلاة كتبت له براءة من النار ونجاة من العذاب، وبرئ من النفاق » . ضعيف . "الضعيفة" (364) .

48- « الأقربون أولى بالمعروف» . لا أصل له . "الأسرار المرفوعة" (51) . "اللؤلؤ المرصوع" (55) . "المقاصد الحسنة" للسخاوي (141) .

49- « آخر من يدخل الجنة رجل من جهينة ، يقال له: جهينة ، فيسأله أهل الجنة: هل بقي أحد يعذب؟ فيقول: لا فيقولون: عند جهينة الخبر اليقين». موضوع . "الكشف الالهي" للطرابلسي (1/161) . "تنزيه الشريعة" (2/391) . "الفوائد المجموعة" (1429) .

50- « خير الأسماء ما عبِّد وما حـمِّد» . موضوع . "الأسرار المرفوعة" (192) . "اللؤلؤ المرصوع" (189) . "النخبة" (117) . *************************

51- « اطلبوا العلم ولو بالصين» . موضوع . "الموضوعات" لابن الجوزي (1/215) . "ترتيب الموضوعات" للذهبي (111) . "الفوائد المجموعة" (852) .

52- « شاوروهن - يعني: النساء - وخالفوهن» . لا أصل له . "اللؤلؤ المرصوع" (264) . "تذكرة الموضوعات" (128) . "الأسرار المرفوعة" (240).

53- « يدعى الناس يوم القيامة بأمهاتهم ستراً من الله عز وجل عليهم» . موضوع . "اللآلئ المصنوعة" للسيوطي (2/449) . "الموضوعات" لابن الجوزي (3/248) . "ترتيب الموضوعات" (1123) .

54- « السلطان ظل الله في أرضه، من نصحه هدي ، ومن غشه ضل». موضوع . "تذكرة الموضوعات" للفتني (182) . "الفوائد المجموعة" للشوكاني (623) . "الضعيفة" (475) .

55- « من خاف الله خوف الله منه كل شيء ، ومن لم يخف الله خوفه الله من كل شيء» . ضعيف . "تخريج الإحياء" للعراقي (2/145) . "تذكرة الموضوعات" (20) . "الضعيفة" (485) .

56- « قال الله تبارك وتعالى : من لم يرض بقضائي ويصبر على بلائي، فليتمس رباً سوائي » . ضعيف . "الكشف الإلهي" للطرابلسي (1/625) . "تذكرة الموضوعات" (189) . "الفوائد المجموعة" (746) .

57- «ليس لفاسق غيبة » . موضوع . "الأسرار المرفوعة" للهروي (390) . "المنار المنيف" لابن القيم (301) . "الكشف الإلهي" (1/764) .

58- « إذا مات الرجل منكم فدفنتموه فليقم أحدكم عند رأسه. فليقل: يا فلان بن فلانة! فإنه سيسمع ، فليقل : يا فلان بن فلانة! فإنه سيستوي قاعداً .... اذكر ما خرجت عليه من دار الدنيا: شهادة أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له ... الخ» . ضعيف . "تخريج الإحياء" (4/420) . "زاد المعاد" لابن القيم (1/206) . "الضعيفة" (599) .

59- « ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ولا عال من اقتصد» . موضوع . "الكشف الإلهي" (1/775) . "الضعيفة" (611) .

60- « كان إذا أخذ من شعره أو قلم أظفاره ، أو احتجم بعث به إلى البقيع فدفن» . موضوع . "العلل" لابن أبي حاتم (2/337) . "الضعيفة" (713) . *************************

61 - « المؤمن كيِّس فطِن حذر» . موضوع . "كشف الخفاء" للعجلوني (2/2684) . "الكشف الإلهي" للطرابلسي (1/859) . " الضعيفة" (760) .

62- « يا أيها الناس قد أظلكم شهر عظيم ، شهر فيه ليلة خير من ألف شهر جعل الله صيامه فريضة وقيام ليلة تطوعاً..الخ » . ضعيف . "العلل" لابن أبي حاتم (1/249) . "الضعيفة" (871) .

63- « يا جبريل صف لي النار، وانعت لي جهنم: فقال جبريل.. إن الله تبارك وتعالى أمر بجهنم فأوقد عليها ألف عام حتى ابيضت، ثم أمر بها فأوقد عليها ألف عام حتى احمرت، ثم أمر فأوقد عليها ألف عام حتى اسودت فهي سوداء مظلمة..الخ» . موضوع . "الهيثمي" (10/387) . "الضعيفة" (910) .

64- « لا تكثروا الكلام بغير ذكر الله، فإن كثرة الكلام بغير ذكر الله قسوة للقلب، وإن أبعد الناس من الله القلب القاسي » . ضعيف. "الضعيفة" (920) .

65- « إذا انتهى أحدكم إلى الصف وقد تم فليجبذ إليه رجلاً يقيمه إلى جنبه» ضعيف . "التلخيص الحبير" لابن حجر (2/37) . "الضعيفة" (921) .
66- « الأبدال في هذه الأمة ثلاثون. مثل إبراهيم خليل الرحمن عز وجل كلما مات رجل أبدل الله تبارك وتعالى مكانه رجلاً » . موضوع . "الأسرار المرفوعة" لعلي القاري (470) . "تمييز الطيب من الخبيث" لابن الديبع (7) . "المنار المنيف" لابن القيم (308) .

67- « ما فضلكم أبو بكر بكثرة صيام ولا صلاة ، ولكن بشيء وقر في صدره». لا أصل له . "الأسرار المرفوعة" لعلي القاري (452) . "الأحاديث التي لا أصل لها في الإحياء" للسبكي (288) . "المنار المنيف" (246).

68- « تحية البيت الطواف» . لا أصل له . "الأسرار المرفوعة" (130) . "اللؤلؤ المرصوع" (143) . "الموضوعات الصغرى" للقاري (88) .

69- « إن العبد إذا قام في الصلاة فإنه بين عيني الرحمن فإذا التفت قال له الرب: يا ابن آدم إلى من تلتفت؟ إلى من هو خير لك مني؟ ابن آدم أقبل على صلاتك فأنا خير لك ممن تلتفت إليه » . ضعيف جداً . "الأحاديث القدسية الضعيفة والموضوعة" للعيسوي (46) . "الضعيفة" (1024) . *************************

70- « وقع في نفس موسى: هل ينام الله تعالى ذكره؟ فأرسل الله إليه ملكاً. فأرقه ثلاثاً، ثم أعطاه قارورتين في كل يد قارورة ... ثم نام نومة فاصطفقت يداه وانكسرت القارورتان قال: ضرب الله له مثلاً أن الله لو كان ينام لم تستمسك السماوات والأرض » . ضعيف . "العلل المتناهية" لابن الجوزي . "الضعيفة" (1034) .

71- « النظرة سهم من سهام إبليس من تركها خوفاً من الله آتاه الله إيماناً يجد حلاوته في قلبه » . ضعيف جداً. "الترغيب والترهيب" للمنذري (4/106) . "مجمع الزوائد" للهيثمي (8/ 63) . "تلخيص المستدرك" للذهبي (4/314) .

72 - « يعاد الوضوء من الرعاف السائل» . موضوع. "ذخيرة الحفاظ" لابن طاهر (5/6526) ."الضعيفة" (1071) .

73- « ليس الإيمان بالتمني ولا بالتحلي، ولكن ما وقر في القلب وصدقه الفعل... الخ » . موضوع. "ذخيرة الحفاظ" لابن طاهر (4/4656) . "الضعيفة" (1098) . "تيببض الصحيفة" لمحمد عمرو (33) .

74- « تخرج الدابة، ومعها عصى موسى عليه السلام، وخاتم سليمان عليه السلام ..فيقول هذا: يا مؤمن ، ويقول هذا : يا كافر » . منكر. "الضعيفة" (1108) .

75- « انطلق النبي صلى الله عليه وسلم وأبو بكر إلى الغار، فدخلا فيه فجاءت العنكبوت فنسجت على باب الغار...الخ » . ضعيف . "الضعيفة" (1129) . "التحديث بما قيل لا يصح فيه حديث" لبكر أبي زيد (214) .

76- « وجد النبي صلى الله عليه وسلم ريحاً فقال: ليقم صاحب هذا الريح فليتوضأ. فاستحيا الرجل أن يقوم فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ليقم صاحب هذا الريح فليتوضأ فإن الله لا يستحي من الحق، فقال العباس: يا رسول الله أفلا نقوم كلنا نتوضأ؟ فقال: قوموا كلكم فتوضؤوا » . باطل . "الضعيفة" (1132) .

77- « إذا فعلت أمتي خمس عشرة خصلة حل بها البلاء: إذا كان المغنم دولاً والأمانة مغنماً والزكاة مغرماً ........الخ » . ضعيف . "سنن الترمذي" (2/33) . "العلل المتناهية" (2/1421) . "الكشف الإلهي" (1/33) .

78- « حب الدنيا رأس كل خطيئة» . موضوع ."أحاديث القصاص" لابن تيمية (7) . "الأسرار المرفوعة" (1/163) . "تذكرة الموضوعات" (173) .

79- « طلب الحلال جهاد، وإن الله يحب المؤمن المحترف». ضعيف ."النخبة البهية" للسنباوي (57) . "الكشف الإلهي" (1/518) . "الضعيفة" (1301) .

80- « لكل شيء عروس وعروس القرآن الرحمن» . منكر. "الضعيفة" (1350) . *************************

81- « سيد القوم خادمهم» . ضعيف. "المقاصد الحسنة" للسخاوي (579) . "الضعيفة" (1502) .

82- « عليكم بالشفائين: العسل والقرآن» . ضعيف. "أحاديث معلَّة ظاهرها الصحة" للوادعي (247) . "الضعيفة" (1514) .

83- « آمن شعر أمية بن أبي الصلت وكفر قلبه» . ضعيف. "كشف الخفاء" (1/19) . "الضعيفة" (1546) .

84- « البر لا يبلى والإثم لا ينسى والديان لا ينام فكن كما شئت كما تدين تدان». ضعيف. "الكشف الإلهي" للطرابلسي (681) . "اللؤلؤ المرصوع" للمشيشي (414) .

85- « لمعالجة ملك الموت أشد من ألف ضربة بالسيف» . ضعيف جداً. "ترتيب الموضوعات" للذهبي (1071) . "الموضوعات" لابن الجوزي (3/220) .

86- « بادروا بالأعمال سبعاً، هل تنتظرون إلا مرضاً مفسداً وهرماً مفنداً أو غنى مطغياً أو فقراً منسياً أو موتاً مجهزاً أو الدجال فشر غائب ينتظر أو الساعة والساعة أدهى وأمر » . ضعيف. "ذخيرة الحفاظ" لابن طاهر (2/2313) . "الضعيفة" (1666) .

87- « أجرؤكم عل الفتيا أجرئكم على النار » . ضعيف. "الضعيفة" (1814) .

88- « اتقوا فراسة المؤمن فإنه ينظر بنور الله » . ضعيف. "تنزيه الشريعة" للكناني (2/305) . "الموضوعات" للصغاني (74) .

89- « الدنيا دار من لا دار له ومال من لا مال له ولها يجمع من لا عقل له » . ضعيف جدّاً. "الأحاديث التي لا أصل لها في الإحياء" للسبكي (344) . "تذكرة الموضوعات" للفتني (174) . *************************

90- « لا تجعلوا آخر طعامكم ماءً » . لا أصل له . "الضعيفة" (2096) .

91- « إن للقلوب صدأ كصدأ الحديد وجلاؤها الاستغفار » . موضوع."ذخيرة الحفاظ" (2/1978) . "الضعيفة" (2242) .

92- « رجعنا من الجهاد الأصغر إلى الأكبر » . لا أصل له. "الأسرار المرفوعة" (211) . "تذكرة الموضوعات" للفتني (191) .

93- « من أفطر يوماً من رمضان في غير رخصة رخصها الله له، لم يقض عنه صيام الدهر كله، وإن صامه » . ضعيف. "تنزيه الشريعة" (2/148) . "الترغيب والترهيب" (2/74).

94- « إن عبد الرحمن بن عوف يدخل الجنة حبواً » . موضوع. "المنار المنيف" لابن القيم (306) . "الفوائد المجموعة" للشوكاني (1184).

95- « أبغض الحلال إلى الله الطلاق » . ضعيف. "العلل المتناهية" لابن الجوزي (2/1056) . "الذخيرة" (1/23).

96- « لما قدم النبي صلى الله عليه وسلم المدينة جعل النساء والصبيان والولائد يقولون : طلع البدر علينا وجب الشكر علينا أيها المبعوث فينا من ثنيات الوداع ما دعا لله داع جئت بالأمر المطاع » ضعيف. "أحاديث القصاص" لابن تيميه (17) . "تذكرة الموضوعات" (196).

97- « إياكم والحسد فإن الحسد يأكل الحسنات كما تأكل النار الحطب » . ضعيف. "التاريخ الكبير" (1/272) . "مختصر سنن أبي داود" للمنذري(7/226).

98- « إن الله عز وجل يقول: أنا الله لا إله إلا أنا مالك الملوك وملك الملوك قلوب الملوك في يدي وإن العباد إذا أطاعوني حولت قلوبهم عليهم بالسخط والنقمة فساموهم سوء العذاب، فلا تشغلوا أنفسكم بالدعاء على الملوك.....الخ » . ضعيف جداً. "الأحاديث القدسية" للعيسوي (43) . "الضعيفة" (602).

99- « الأذان والإقامة في أذن المولود » . ضعيف جداً. "بيان الوهم" لابن القطان (4/594) . "المجروحين" لابن حبان (2/ 128) ."الضعيفة" (1/494).

100- « الحكمة ضالة كل حكيم ، فإذا وجدها فهو أحق بها» . ضعيف. "المتناهية" لابن الجوزي (1/96) . "سنن الترمذي" (5/51)

المصدر: خاص بإذاعة طريق الإسلام

Jumat, 23 Maret 2018

HTI BUKAN ORGANISASI RADIKAL VERSI ANSYAAD MBAY (1)

Bismillaahir Rohmaanir Rohiim

“Ciri gerakan radikal adalah menganut paham takfiri,” kata Ansyaad Mbay pada sidang di PTUN Kamis 1/3/18 yang lalu. Menurut ahli yang didatangkan pemerintah itu, paham takfiri adalah paham yang mengkafirkan orang lain yang berbeda paham dengan kelompoknya.

Tak sekadar mengkafirkan. Menurut Mbay, para penganut paham takfiri ini juga membolehkan untuk membunuh orang yang dianggap kafir tersebut. “Paham radikal inilah yang melahirkan terorisme,” ujar mantan Ketua BNPT itu meyakinkan.

Setelah menjelaskan ciri-ciri lainnya, pun Ansyaad Mbay pun menegaskan bahwa HTI termasuk organisasi radikal sebagaimana disampaikan itu. Meskipun demikian, dia sama sekali tidak bisa menunjukkan bukti tuduhannya itu.

Tuduhan tersebut jelas tidak memiliki dasar. Bahkan bisa disebut sebagi fitnah yang sangat keji.

Pertama, HTI tidak pernah mengkafirkan sesama Muslim hanya karena perbedaan pandangan dan kelompok. Tidak ada satu pun dokumen resmi yang dikeluarkan HTI mengatakan demikian.

HTI justru menjelaskan bahwa status iman dan kufurnya seseorang ditentukan oleh aqidahnya (lihat al-Syakhshiyyah al-Islamiyyah, I/196). Selama masih memeluk aqidah Islam, maka dia tetap Muslim, walaupun melakukan sebuah pebuatan maksiat (lihat al-Syakhshiyyah al-Islamiyyah, I/24).

Amir HT, al-Âlim al-Jalîl Atha Abu Rastah berkata:
ولذلك فإن الذي سار عليه المسلمون هو عدم تكفير مسلم بذنب ارتكبه إلا إذا كان فيه إنكار كمن لا يصوم وينكر فرض الصيام فهذا يكفر بذلك، وأما الذي لا يصوم ويقر بفرض الصيام فهو فاسق وليس كافراً لأن التكفير لا يكون إلا باليقين، فالتكفير أمر كبير في الإسلام والرسول r يقول: «إِذَا قَالَ الرَّجُلُ لِأَخِيهِ يَا كَافِرُ فَقَدْ بَاءَ بِهِ أَحَدُهُمَا» رواه البخاري من طريق أبي هريرة، وفي رواية لأحمد عن ابن عمر عَنْ النَّبِيِّ r قَالَ »مَنْ كَفَّرَ أَخَاهُ فَقَدْ بَاءَ بِهَا أَحَدُهُمَا... «
Oleh karena itu, sesungguhnya yang dijalani oleh kaum Muslimin adalah tidak mengkafirkan orang yang seorang Muslim karena dosa yang dikerjakannya kecuali terdapat pengingkaran di dalamnya, seperti orang yang tidak berpuasa dan mengingkari wajibnya puasa, dia dianggap kafir karena pengingkarannya itu. Adapun orang yang tidak berpuasa namun tetap mengakui wajibnya puasa, maka dia fasik, bukan kafir. Sebab, pengkafiran tidak terjad kecuali pada keyakinan. Pengkafiran merupakan perkara besar dalam Islam, dan Rasulullah saw bersabda: “Apabila seseorang berkata kepada saudaranya, ‘Wahai orang kafir’, maka akan kembali kepada salah satu dari keduanya (HR al-Bukhari dari Abu Hurairah). Dalam riwayat Imam Ahmad dari Ibnu Umar, dari Nabi saw: “Barangsiapa yang menganggap saudaranya kafir, maka kembali kepada salah satu dari keduanya.” (lihat: http://hizb-ut-tahrir.info/ar/index.php/ameer-hizb/ameer-cmo-site/43848.html ).

Dengan demikian, tuduhan Ansyaad Mbay bahwa HTI menganut paham takfiri, dalam pengertian mengkafirkan orang yang berbeda atau kelompok lain, jelas merupakan dusta.

Untuk diketahui, sikap HTI tersebut tidak berbeda dengan pandangan para ulama mu’tabar. Al-Imam al-Nawawi rahimahullah berkata:
واعلم أن مذهب أهل الحق أنه لا يكفر أحد من أهل القبلة بذنب ولا يكفر أهل الاهواء والبدع وأن من جحد ما يعلم من دين الاسلام ضرورة حكم بردته وكفره
Ketahuilah bahwa madzhab ahlul haq adalah tidak mengkafirkan seseorang di antara ahlul qiblah (orang Muslim) karena perbuatan dosa. Juga tidak mengkafirkan orang yang menjadi budak nafsu dan pelaku bid’ah. Namun orang yang mengingkari sesuatu yang diketahui bagian dari agama ini dengan pasti, maka ia dihukumi murtad dan kafir (Syarh al-Nawawi ‘ala Shahîh Muslim, I/150).

Hukum yang sama juga berlaku bagi yang menghalalkan zina, khamr, pembunuhan, atau perkara-perkara haram yang lain, yang keharamannya diketahui dengan pasti (lihat Syarh al-Nawawi ‘ala Shahîh Muslim, I/150).

Kedua, jika yang dimaksudkan dengan paham takfiri oleh Ansyaad Mbay adalah menganggap orang nonmuslim sebagai orang kafir, maka ini bukan hanya dikatakan oleh HTI. Itu disebutkan dalam banyak ayat, seperti QS al-Bayyinah [98]: 1 dan 6, al-Nisa’ [4]: 150-151, al-Maidah [5]: 72-73 , dan lain-lain.

Para ulama pun tidak berbeda tentang ini. Mereka sepakat bahwa semua pemeluk agama selain Islam adalah kafir. Ibnu Hazm juga berkata:
وَاتَّفَقُوا عَلَى تَسْمِيَةِ الْيَهُودِ وَالنَّصَارَى كُفَّارًا
Mereka sepakat tentang penamaan orang Yahudi dan Nasrani sebagai orang-orang kafir (Marâtib al-Ijmâ’, 22).

Bahkan, tidak menganggap pemeluk agama selain Islam sebagai orang kafir juga membuat pelakunya dihukumi kafir. Al-Qadhi Iyadh, seorang ulama besar madzhab Maliki, berkata:
ولهذا نُكَفّر من لم يُكَفّر من دَان بِغَيْر ملّة الْمُسْلِمِين مِن المِلَل أَو وَقَف فِيهِم أَو شَكّ أَو صَحَّح مَذْهَبَهُم وإن أظْهَر مَع ذَلِك الْإِسْلَام وَاعْتَقَدَه وَاعْتَقَد إبْطَال كُلّ مذْهَب سِواه فَهُو كَافِر بإظْهَارِه مَا أظْهَر من خِلَاف ذَلِك
Oleh karena itu kami menganggap kafir orang yang beragama apa pun selain Islam, ragu atas kesalahan mereka, atau menganggap benar madzhab mereka walaupun dia menampakkan keislaman dan meyakini Islam serta menganggap batil semua madzhab selainnya. Ia kafir karena menampakkan sesuatu yang berbeda dengan apa yang diyakininya (al-Syifa bi Ta’rif al-Huqûq al-Musthafâ, II/286).

Al-Syaikh Manshur al-Bahuti, seorang ulama besar dari Madzhab Hambali, berkata:
)أَوْ لَمْ يُكَفِّرْ مَنْ دَانَ) أَيْ تَدَيَّنَ (بِغَيْرِ الْإِسْلَامِ كَالنَّصَارَى) وَالْيَهُودِ (أَوْ شَكَّ فِي كُفْرِهِمْ أَوْ صَحَّحَ مَذْهَبَهُمْ) فَهُوَ كَافِرٌ لِأَنَّهُ مُكَذِّبٌ لِقَوْلِهِ تَعَالَى: {وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الإِسْلامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ} [آل عمران: 85[
Atau tidak menganggap kafir orang yang beragama selain Islam, seperti Nasrani (dan Yahudi), ragu terhadap kekufuran mereka, atau menganggap benar madzhab mereka, maka dia kafir, karena mendustakan firman Allah Swt dalam QS Ali Imran [85]: (al-Bahuti, Kasyâf al-Qinâ’ ‘an Matnil Iqnâ’, VI/170).

Jika pemahaman seperti ini disebut sebagai paham radikal dengan konotasi negatif, maka Ansyaad Mbay tidak sedang menyerang HTI, namun juga menyerang para ulama mu’tabar yang mengatakan hal yang sama. Lebih dariitu, menyerang ajaran Islam itu sendiri.

Ketiga, penyebutan orang nonmuslim sebagai kafir, bukan berarti boleh membunuhi mereka tanpa alasan yang dibenarkan syara’ seperti tuduhan Mbay.

Sebagaimana penjelasan para ulama mu’tabar, HTI juga berpandangan bahwa tidak boleh memaksa orang kafir untuk masuk Islam, apalagi dengan membunuh mereka. al-Allamah al-Syaikh Taqiyuddin al-Nabhani berkata:
فلا يعاقِب الخليفة الكفار على عدم الإيمان بالإسلام إلاّ إذا كانوا من مشركي العرب غير أهل الكتاب، وذلك لقوله تعالى: (لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ)، وقوله: (حَتَّى يُعْطُوا الْجِزْيَةَ عَنْ يَدٍ وَهُمْ صَاغِرُونَ)،
Maka khalifah tidak menghukum orang-orang kafir karena ketidakimanan mereka terhadap Islam, kecuali orang-orang musyrik Arab yang bukan Ahli Kitab. Hal ini didasarkan pada firman Allah Swt: Tidak ada paksaan dalam memeluk agama Islam (QS al-Baqarah [2]: 256). Juga firman-Nya: Hingga mereka membayar jizyah dengan patuh dan mereka dalam keadaan tunduk (QS al-Taubah [9]: 29) (al-Syakhshiyyah al-Islâmiyyah, III/31).

Disebutkan juga dalam kitab tersebut:
وكذلك لا يكلَّفون بصلاة المسلمين ولا يُمنعون من صلاتهم،
Demikian pula, mereka tidak ditaklif untuk mengerjakan shalatnya orang Islam; mereka juga tidak dilarang mengerjakan shalat (ibadah) mereka sendiri (al-Syakhshiyyah al-Islâmiyyah, III/31).

Adapun kafir harbi, hukumnya memang berbeda. Terdapat banyak rincian fakta dan keadaann yang mengandung banyak hukum. Yang pasti, membunuh dan memerangi mereka di medan pertempun bukan sesuatu yang terlarang. Bahkan diperintahkan. Allah Swt berfirman:
وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا
Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas (QS al-Baqarah [2]: 190).

Tentang ini, saya kira tidak ada orang yang berakal sehat mempersoalkannya. Sebab, bagaimana mungkin kita dilarang untuk membunuh, sementara ada musuh yang di hadapan kita dan siap menghabisi nyawa kita?

Jelaslah menyebut HTI sebagai gerakal radikal karena dianggap menganut paham takfiri sebagaimana tuduhan Ansyaad Mbay adalah tuduhan tak berdasar dan bertentangan dengan fakta..

Layakkah keterangan seperti itu diterima, apalagi dijadikan hakim sebagai dasar untuk memutuskan perkara? WaL-lah a’lam bi al-shawâb.[Rokhmat S. Labib].

Rabu, 21 Maret 2018

PANCASILA DAN NKRI, BISA DAN SAH UNTUK DIUBAH

PANCASILA DAN NKRI, BISA DAN SAH UNTUK DIUBAH
(Dua Makhluk Sejarah Yang Luwes, Dinamis, dan Tidak Perennial)
Oleh: Gus Syams

Akhir-akhir ini ada propaganda-propaganda berlebihan tentang Pancasila yang digulirkan oleh sekelompok anak bangsa yang terkesan anti Islam. Secara berlebihan, mereka mendengungkan bahwa Pancasila dan NKRI adalah harga mati, final, tabu untuk diubah, diganti, dan direvisi. Seolah-olah Pancasila dan NKRI adalah wahyu Tuhan yang sama sekali tidak boleh diganti dan diubah. Mereka juga mempropagandakan, jika Pancasila dan NKRI diubah akan terjadi konflik horisontal dan kekacauan luar biasa di negeri ini.

Lantas, benarkah Pancasila tidak bisa diubah dan jika diubah akan menyebabkan chaos dan konflik horisontal di negeri ini?

Jawabnya, Pancasila sebagai sebuah pemikiran terbuka, sama seperti pemikiran-pemikiran terbuka lainnya, menerima adanya perubahan, koreksi, dan penggantian karena alasan-alasan tertentu. Pasalnya, Pancasila bukanlah kitab suci maupun wahyu Tuhan, dan sama sekali tidak berhubungan dengan roboh atau tidaknya NKRI.

Realitas sejarah juga menunjukkan bahwasanya sejak awal-awal kemerdekaan, Pancasila dan NKRI telah mengalami perubahan-perubahan ekstrim dan radikal. Ternyata, perubahan itu tidak memicu terjadinya chaos dan konflik horisontal. Bangsa Indonesia juga tidak tertimpa musibah, atau rakyat semakin menderita akibat adanya perubahan Pancasila dan NKRI. Realitas tersebut menyadarkan kita, bahwasanya pendahulu-pendahulu bangsa ini (the founding fathers) tidak pernah menjadikan Pancasila dan NKRI sebagai harga mati, kitab suci, dan sesuatu yang bersifat kekal abadi (perennial). Jika sekarang ada pihak-pihak yang berusaha menjadikan Pancasila dan NKRI sebagai sesuatu yang ”harga mati”, sesungguhnya, mereka adalah a historis dan terlalu berlebih-lebihan terhadap Pancasila.

Berikut ini akan dipaparkan realitas sejarah yang menunjukkan betapa dinamisnya Pancasila. Fakta sejarah berikut ini juga menunjukkan bahwa Pancasila mengalami pasang surut, penggantian, perubahan, bahkan pelenyapan.

Perubahan dari Syariat Islam Menuju Demokrasi-Sekuler
Proses ideologisasi negara Indonesia dapat ditelusuri dari permintaan pemerintah Jepang kepada tokoh-tokoh nasional untuk membentuk Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (Dokuritsu Zumbiy Tioosakai). Dalam waktu yang singkat, dibentuklah BPUPKI yang diketuai oleh Dr. KRT. Rajiman Widyodiningrat. BPUPKI segera bersidang dengan agenda merumuskan dasar negara. Pada tanggal 29 Mei 1945, pada Sidang BPUPKI I, diketengahkan rumusan dasar negara versi Mr Mohammad Yamin. Pada tanggal 31 Mei dibacakan rumusan dasar negara oleh Mr Soepomo. Baru pada tanggal 1 Juni 1945, Soekarno menyampaikan pandangan-pandangannya mengenai dasar negara yang ia namakan dengan Pancasila.

Pada tanggal 22 Juni disusunlah Piagam Jakarta oleh Panitia Kecil yang beranggotakan 9 orang, yakni Mohammad Hatta, A Soebardjo, A.A. Maramis, Soekarno, Abdul Kahar Muzakir, Wachid Hasyim, Abikusno Tjokrosujoso, A. Salim, dan M. Yamin. Di dalam Piagam Jakarta terdapat rumusan Pancasila sebagai berikut; (1) Ketuhanan Yang Maha Esa dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya; (2) Kemanusiaan yang adil dan beradab, (3) Persatuan Indonesia, (4) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan, (5) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Piagam ini menyiratkan adanya upaya untuk memasukkan syariat Islam dalam konstitusi negara Indonesia. Sayangnya, frase “dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi para pemeluk-pemeluknya” dihapus karena alasan politis. Penghapusan frase ini tidak hanya menunjukkan kekalahan umat Islam, namun juga cermin kegagalan tokoh-tokoh Islam dalam mengganjal manuver politik kaum nasionalis-sekuler dan non Muslim.

Pada tanggal 10-16 Juni dibentuk Panitia Perancang UUD yang diketuai oleh Soekarno dan beranggotakan 19 orang, yakni Soekarno, AA Maramis, Otto Iskandardinata, Purbojo, A. Salim, A. Soebardjo, Soepomo, Maria Ulfah Santoso, Wachid Hasyim, Parada Harahap, J. Latuharariy, Susanto Tirtoprodjo, Sartono, Wongsonegoro, Wuryaningrat, R.P. Singgih, Tan Eng Hoat, Hoesein Djajadiningrat, dan Sukiman. Panitia ini selanjutnya membentuk Panitia Kecil Perancang Undang-undang Dasar yang beranggotakan 7 orang; Soepomo, Wongsonegoro, Soebardjo, AA Maramis, RP Singgih, A. Salim, dan Sukiman. Panitia akhirnya mengesahkan Piagam Jakarta sebagai mukaddimah (pembukaan) Rancangan UUD 1945, dan batang tubuh UUD 1945 yang memuat dua ketentuan penting; yaitu; (1) Negara berdasar Ketuhanan Yang Maha Esa dengan kewjiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluknya; (2) Presiden adalah orang Indonesia asli yang beragama Islam. Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, akhirnya ketentuan-ketentuan penting bagi umat Islam yang tertuang dalam Piagam Jakarta dihapus begitu saja, tanpa mempedulikan lagi aspirasi umat Islam.

Pada tanggal 16 Agustus 1945 dibentuk Panitia Penghalus Bahasa yang beranggotakan Soepomo dan Hoesein Djajadiningrat, sekaligus disahkannya rumusan terakhir Pancasila dan ditetapkannya Pancasila sebagai bagian dari Undang-undang Dasar negara oleh PPKI.

Setelah terjadi intrik politik yang mendebarkan, akhirnya bangsa Indonesia memproklamirkan kemerdekaannya pada tanggal 17 Agustus 1945. Didampingi tokoh-tokoh Nasional, Soekarno membacakan teks proklamasi di Jl. Pegangsaan no. 56 Jakarta. Pada Sidang I PPKI, menghasilkan keputusan; (1) disahkannya UUD 1945, (2) memilih presiden dan wakil presiden, dan (3) menetapkan berdirinya Kabinet Nasional Indonesia Pusat (KNIP) sebagai badan musyawarah darurat.

Perubahan Ke Arah Demokrasi Liberal dan Sistem Kabinet Parlementer
Pasang surut politik pasca proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945 memaksa terjadinya perubahan-perubahan pada sistem pemerintahan dan bentuk negara. Perubahan-perubahan fundamental pada ideologi dan struktur pemerintahan tersebut ditujukan untuk melawan manuver-manuver politik Belanda yang masih berhasrat menjajah Indonesia. Pada saat itu, Belanda membangun opini bahwa kemerdekaan Indonesia bukan karena perjuangan bangsa Indonesia, akan tetapi karena hadiah dari pemerintah Jepang. Untuk menepis manuver politik Belanda, maka pemerintah Indonesia mengeluarkan 3 buah maklumat;
(1) Maklumat Wakil Presiden No. X tanggal 16 Oktober 1945 yang menghentikan kekuasaan luar biasa dari Presiden sebelum masa waktunya (seharusnya selama 6 bulan). Selanjutnya, maklumat tersebut memberi kekuasaan MPR dan DPR yang semula dipegang oleh Presiden kepada KNIP.
(2) Maklumat Pemerintah tanggal 3 Nopember 1945, tentang pembentukan partai politik sebanyak-banyaknya oleh rakyat. Maklumat ini didasarkan pada anggapan bahwa salah satu ciri demokrasi adalah multi partai. Maklumat ini juga ditujukan untuk membangun opini internasional, bahwa Indonesia adalah negara demokratis.
(3) Maklumat Pemerintah tanggal 14 Nopember 1945 yang mengubah sistem kabinet Presidensial menjadi sistem kabinet Parlementar berdasarkan asas demokrasi liberal.

Keluarnya tiga maklumat ini membawa pemerintah Indonesia menuju demokrasi liberal dan sistem parlementer yang sejatinya tidak sejalan dengan Pancasila dan UUD 1945. Realitas ini juga menunjukkan bahwasanya Pancasila dan NKRI bukanlah harga mati, atau sesuatu yang tabu ”jika diubah”.

Perubahan Bentuk Negara: Dari Kesatuan Menuju Federal
Pada tanggal 27 Desember 1949, diselenggarakan Konferensi Meja Bundar di Den Haag antara pemerintah Indonesia dengan Belanda. Di dalam Konferensi itu disepakati butir-butir kesepakatan yang telah mengubah secara fundamental konstitusi negara dan bentuk negara Indonesia. Butir-butir kesepakatan itu adalah;
(1)Konstitusi RIS (Republik Indonesia Serikat) menentukan bentuk negara serikat (federal) yang membagi Indonesia menjadi 16 negara bagian.
(2) Konstitusi RIS juga menentukan sifat pemerintahan berdasarkan demokrasi liberal, dan para menteri bertanggungjawab kepada parlemen.
(3) Muqaddimah Konstitusi RIS (Republik Indonesia Serikat) menghapus jiwa dan isi pembukaan UUD 1945.

Berdasarkan point-point di atas, dapat disimpulkan bahwa sistem ketatanegaan Indonesia berubah dari negara kesatuan menjadi negara serikat (federal), dan secara otomatis UUD 1945 dan rumusan Pancasila yang terdapat di dalam Muqaddimah UUD 1945 dinyatakan tidak berlaku. Rumusan dan sistematika Pancasila di dalam muqaddimah Konsitusi RIS adalah sebagai berikut;
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Peri Kemanusiaan
3. Kebangsaan
4. Kerakyatan
5. Keadilan Sosial.

Hanya saja, Konstitusi RIS tidak berumur panjang. Pasalnya, konstitusi ini tidak lahir dari kehendak politik rakyat Indonesia, akan tetapi lebih merupakan paksaan dari pemerintah Belanda yang tidak menginginkan kemerdekaan Indonesia.

Pada tanggal 19 Mei 1950, disepakatilah untuk menegakkan kembali NKRI, dan dibuatlah rancangan UUD oleh BPKNP, DPR, dan Senat RIS dan diberlakukan mulai tanggal 17 Agustus 1950. Undang-undang itu diberi nama Undang-undang Dasar Sementara (UUDS) 1950. Di dalam UUDS tersebut terdapat rumusan dan sistematika Pancasila sebagai berikut;
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Peri Kemanusiaan
3. Kebangsaan
4. Kerakyatan
5. Keadilan Sosial

Adapun sistem pemerintahan yang terbentuk saat itu adalah sistem parlementer dan kepala negara memiliki kekuasaan tertinggi yang tidak bisa diganggu gugat.

Realitas ini juga membuktikan bahwa Pancasila dan NKRI bukanlah harga mati. Ia dinamis dan terbuka terhadap perubahan dan penggantian.

Kembali Ke UUD 1945: Dekrit Presiden 5 Juli 1959
Pemilu tahun 1955 tidak memberikan hasil seperti yang diharapkan, bahkan keadaan politik negara semakin tidak menentu, hingga mengancam stabilitas ekonomi, politik, dan sosial budaya nasional. Keadaan politik yang serba tidak menentu tersebut diakibatkan karena beberapa faktor;
(1) Semakin berkuasanya modal-modal raksasa terhadap perekonomian Indonesia.
(2) Sering bergantinya sistem pemerintahan.
(3) Sistem liberal pada UUDS 1945 mengakibatkan jatuh bangunnya kabinet atau pemerintahan.
(4) DPR hasil Pemilu 1955 tidak mampu mencerminkan perimbangan kekuatan politik yang ada.
(5) Gagalnya Konstituante membentuk UUD baru.

Faktor-faktor inilah –terutama faktor gagalnya Konstituante membentuk UUD baru—yang melatarbelakangi dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959, yang isinya adalah sebagai berikut:(1)Pembubaran Konstituante.
(2)Penetapan berlakunya kembali UUD 1945, dan pembekuan UUDS 1950.
(3) Pembentukan MPRS dan DPAS.

Dengan keluarnya Dekrit 5 Juli 1959, lahirlah pemerintahan Orde Lama (Orla) hingga tahun 1966. Pemerintahan Orde Lama berakhir setelah Presiden Soekarno dijatuhkan dengan cara yang sangat halus oleh Jenderal Soeharto pasca meletusnya pemberontakan PKI atau yang lebih dikenal dengan G 30 S PKI.

Dari paparan di atas dapatlah disimpulkan bahwasanya, sejak awal-awal kelahirannya, Pancasila dan NKRI bukanlah sesuatu yang bersifat final, akan tetapi ia selalu dinamis, terbuka, dan menerima pengubahan.

Realitas di atas menjadi bukti tak terbantahkan, bahwasanya the founding fathers tidak pernah menetapkan Pancasila dan NKRI sebagai sesuatu yang bersifat final dan harga mati. Lantas, mengapa pada orde reformasi --yang dalam banyak hal penguasanya telah mencampakkan Pancasila--, ada sebagian pihak yang menyerukan propaganda-propaganda ”kefinalan dan kehargamatian Pancasila dan NKRI”, sedangkan the founding father tidak pernah bersikap seperti itu. Apakah mereka buta sejarah, bodoh, atau pura-pura? Yang jelas, propaganda ”kefinalan dan kehargamatian Pancasila dan NKRI” adalah propaganda a historis dan berlebih-lebihan terhadap Pancasila dan NKRI. Propaganda ini harus diwaspadai sebagai bentuk politisasi Pancasila dan NKRI untuk kepentingan politik tertentu.

Selain bersifat politis a historis, propaganda ”kefinalan dan kehargamatian Pancasila dan NKRI” juga mengabaikan dinamika eksternal dan prinsip akademis. Mengapa bisa dinyatakan demikian? Alasannya, Pancasila sebagai sebuah pemikiran terbuka terlalu kecil untuk problem-problem bangsa yang sangat besar, dan terlalu filosofis untuk problem-problem praktis. Sementara itu, dinamika eksternal begitu cepat dan membutuhkan penyikapan-penyikapan yang cepat, dinamis, dan praktis-pragmatis. Pasalnya, jika dinamika eksternal yang begitu cepat dan praktis itu disikapi secara filosofis, bangsa ini akan terus berada dalam kemunduran dan ketertinggalan. Dalam keadaan seperti ini, Pancasila dan NKRI tentu saja tidak bisa ”dipaksa” untuk tidak menyesuaikan dirinya dengan dinamika internal. The founding fathers telah mencontohkan kepada generasi ini, ketika dinamika eksternal membutuhkan pengubahan dan penggantian Pancasila, mereka juga tidak segan-segan melakukan pengubahan dan penggantian. Perubahan dari negara kesatuan ke negara serikat, dari negara demokrasi ke negeri demokrasi terpimpin, hingga penggantian butir-butir Pancasila bukanlah perkara tabu. Semua itu dilakukan untuk menyikapi dinamika politik eksternal yang membutuhkan penyikapan-penyikapan praktis-pragmatis.

Pancasila dan Ideologisasi Bangsa: Perjalanan Yang Dinamis
Proses penetapan Pancasila sebagai ideologi negara tidaklah berjalan mulus; tetapi penuh dengan dinamika dan intrik politik. Dengan begitu kita bisa menyatakan bahwasanya penetapan Pancasila sebagai ideologi negara, bukanlah perkara yang bersifat final, akan tetapi, sebagaimana kesepakatan politis, ia bisa berubah karena perubahan kondisi dan waktu. Pancasila bukanlah konsensus orang-orang yang terpelihara dari dosa (ma’shum), sehingga tidak bisa diubah dan diganti. Pancasila adalah sejarah generasi yang hidup pada masa tertentu dan dengan tantangan eksternal tertentu. Pancasila bukanlah ”konsensus perennial” yang berlaku pada setiap kurun dan kondisi. Ia adalah makhluk dinamis yang lahir dari kungkungan sejarah dan kondisi politik di masanya. Oleh karena itu, ketika bangsa ini memasuki kurun dan kondisi politik yang berbeda, serta tantangan eksternal yang berbeda, bukan sesuatu yang tabu jika Pancasila harus menyesuaikan dirinya dengan kondisi dan tantangan eksternal tersebut. Sejarah bangsa ini telah menunjukkan bahwasanya Pancasila dan NKRI telah mengalami perubahan berkali-kali, akibat adanya dinamika politik eksternal.

Sejarah juga menunjukkan kepada bangsa ini, bahwasanya ketika Pancasila dan NKRI diubah tidak secara otomatis berdampak kepada chaos dan pertumpahan darah [lihat penjelasan sebelumnya]. Adapun beberapa peperangan dan konflik horisontal yang melibatkan Pancasila dan NKRI lebih disebabkan karena adanya politisasi Pancasila dan NKRI untuk kepentingan-kepentingan politik kelompok tertentu. Pada masa Soeharto, Pancasila dan NKRI dipolitisasi sedemikian rupa untuk memberangus, membungkam, dan menjegal kelompok-kelompok yang dianggap membahayakan eksistensi rejim orde baru. Bahkan, wacana akademis yang berusaha mengkritisi Pancasila dan NKRI dibungkam dan diberangus atas nama makar dan membahayakan integritas NKRI. Pancasila disepadankan dengan Kitab Suci bahkan lebih tinggi. Akibatnya, tidak ada lagi partisipasi politik rakyat, lebih-lebih lagi dinamika politik. Yang ada hanyalah doktrinasi, diktatorianisme, militerisme, dan kontrol politik yang sangat ketat. Tidak hanya itu saja, tafsir Pancasila ala orde baru dimasukkan dalam kurikulum pendidikan nasional dan ditetapkan sebagai tafsir tunggal atas Pancasila. Bahkan, Penguasaan dan penghayatan terhadap Pancasila ala orde baru ini dijadikan prasyarat bagi mereka yang ingin menjadi abdi negara. Penafsiran Pancasila ala orde baru ini diindoktrinasikan sedemikian rupa hingga rakyat tidak bisa membedakan mana Pancasila dan mana penafsiran terhadap Pancasila. Lebih tragis lagi, penguasa orde baru juga berusaha melegitimasi penafsirannya terhadap Pancasila melalui fatwa ulama-ulama fasiq yang rela dibayar murah. Melalui lisan dan tangan ulama-ulama fasiq itu, Pancasila difatwakan sejalan dengan Islam, bahkan bisa mewadahi dan merangkum ajaran Islam. Bahkan, butir-butir Pancasila dicari-carikan dalilnya dalam Al-Quran dan Sunnah untuk memberi kesan bahwa Pancasila sejalan dengan Al-Quran dan Sunnah.

Pancasila ”ala orde baru” kehilangan kesaktiannya setelah rejim Soeharto tumbang pada tahun 1998. Rejim Soeharto yang dianggap representasi kaum Pancasilais dihujat sedemikian rupa hingga semua simbol-simbol orde baru tenggelam dalam arus reformasi. Sayangnya, sebagaimana rejim sebelumnya, rejim orde reformasi pun tak kalah menyimpangnya dari Pancasila di bandingkan orde lama dan orde baru. Orde reformasi ditodong oleh IMF dengan sejumlah letter of intens yang menjerumuskan bangsa dan negara ini dalam lembah dominasi dan intervensi asing! Indonesia terus terpuruk dan terperosok semakin dalam ke jurang liberalisme. Pancasila tidak terdengar lagi gaungnya, bahkan mati suri akibat pengkhianatan yang dilakukan oleh para penguasanya!

Pancasila Dalam Arus Liberalisasi
Pada dasarnya, agenda-agenda ekonomi liberal sudah dilaksanakan di Indonesia sejak medio tahun 1980-an; dan hal tersebut bisa dilihat melalui paket kebijakan deregulasi dan debirokratisasi. Namun, sejak pertengahan tahun 1997, ketika Indonesia dilanda krisis moneter yang sangat parah, pelaksanaan agenda ekonomi liberal semakin menemukan momentumnya. Pemerintah pun mengundang IMF untuk memulihkan kondisi perekonomian Indonesia. Akibatnya, pemerintah dipaksa menjalankan kebijakan Konsensus Washington sebagai syarat pencairan dana talangan yang disediakan oleh IMF melalui penandatanganan letter of intent; mulai program penghapusan tarif bea masuk, pencabutan subsidi, privatisasi, dan agenda-agenda neoliberal lainnya.

Dalam kaitannya dengan liberalisasi perdagangan; demi mendapatkan hutang dari IMF, pemerintah menjalankan sepenuhnya kemauan IMF, menghapus tarif bea masuk beras dan gula impor hingga 0%. Bahkan, dalam jangka panjang, pemerintah berkomitmen akan menghapus seluruh bea masuk produk agro-industri. Akibatnya, banyak petani padi dan tebu dalam negeri tersengsarakan karena harga beras dan gula jatuh. Petani tebu harus merugi 2,1 juta per hektar pada tahun 1998-1999. Padahal, sekitar 10 juta kepala keluarga tani bertumpu pada industri gula. Kesengsaraan serupa juga dialami oleh petani yang memproduksi beras. Pada masa pemerintahan Gus Dur, kebijakan yang berkaitan dengan tarif impor direvisi sedemikian rupa, hingga tarif bea masuk beras impor ditetapkan sebesar 30 % dan gula impor sebesar 25% per 1 Januari, 2000. Namun, kebijakan ini tidak banyak membantu, pasalnya, harga gula petani tetap tidak kompetitif dibandingkan gula impor. Harga gula impor tetaplah murah. Akibatnya, sejak liberalisasi impor diterapkan, industri gula mengalami kehancuran. Sebagai perbandingan, pada tahun 1930-an, Indonesia adalah eksportir gula terbesar kedua di dunia setelah Kuba. Kini, Indonesia adalah importir terbesar gula setelah Rusia. Padahal banyak negeri lain, yang perekonomiannya lebih kuat pun masih mempertahankan bea masuk impor: AS sebesar 195 %, beberapa negara di Eropa bahkan 240 %, Thailand 104 % (Tempo, 9 September, 2001). Ini semua menunjukkan dengan sangat jelas bahwa, motif dari kebijakan IMF tersebut bertujuan untuk mengakomodir kepentingan pemodal negeri-negeri maju yang membutuhkan pasar untuk produk-produk industri pertaniannya, terutama Kanada dan AS, serta Uni Eropa. Makna liberalisasi pasar adalah, agar negara Dunia Ketiga secepatnya meliberalkan pasarnya --agar menjadi pasar bagi produk-produk negara maju--, sementara negara maju tetap mengenakan proteksi (dengan tarif ataupun hambatan non tarif).

Penghapusan tarif impor beras dan gula hanyalah sebagian kecil dari paket liberalisasi perdagangan yang direkomendasikan oleh IMF. Pengurangan tarif produk kimia, besi atau baja, impor kapal, produk kulit, aluminium, dan semen merupakan sektor-sektor sasaran berikutnya. Jadi, produk domestik yang berkualitas rendah ─karena teknologi produksinya yang rendah─ dipaksa bersaing dengan produk negeri-negeri maju yang produknya lebih murah dan berkualitas ─karena teknologi produksinya yang tinggi. Di sisi lain, tak ada usaha pemerintah untuk mendorong pengembangan teknologi produksi dalam bidang pertanian, farmasi, baja, dan lain sebagainya.

Berkaitan dengan liberalisasi investasi, IMF merekomendasikan kepada pemerintah untuk menghapus batasan kepemilikan saham 49% bagi investor asing ─kecuali perbankan─, menghapus larangan investasi di sektor perkebunan dan dalam perdagangan eceran (supermarket, mall, dan lain-lain). Modal internasional pun leluasa mengeksploitasi sumber daya alam dan manusia, serta menggusur pasar-pasar rakyat. Misalnya saja, saat ini bank-bank asing diperbolehkan membuka cabang-cabangnya, demikian juga supermarket, di seluruh kota di Indonesia. Untuk semakin mempermudah masuknya investasi asing, pemerintah juga diharuskan melakukan penghapusan subsidi untuk bahan bakar minyak dan memberi peluang masuknya perusahaan multinasional, semacam SHELL.

Dalam kaitannya dengan program privatisasi, pemerintah menjalankan privatisasi sejumlah BUMN, seperti Indosat, Telkom, BNI, PT Tambang Timah dan Aneka Tambang, dan lain sebagainya. Untuk mendukung kebijakan privatisasi ini, beberapa undang-undang dikeluarkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat, seperti Undang-undang SDA, Kelistrikan, PLN, dan lain sebagainya. Tidak hanya itu saja, rakyat juga dijejali dengan propaganda bahwa BUMN selama ini tidak profesional, sarang korupsi, dan tidak efisien; pengelolaan BUMN oleh swasta akan lebih profesional, efisien, dan menguntungkan negara.

Pada tahun 2002, dari sekitar 160 BUMN yang dimiliki pemerintah, 25 BUMN diprivatisasi oleh pemerintah Megawati-Hamzah: PT Bank Mandiri, PT Bank BNI Tbk, PT BRI, PT Danareksa, PT Virama Karya, PT Indah Karya, PT Indra Karya, PT Yodya Karya, PT Angkasa Pura I, PT Angkasa Pura II, PT Cipta Niaga, PT Indofarma Tbk, PT Kimiafarma Tbk, PT Jakarta IHD, PT Wisma Nusantara Indonesia, PT Kertas Padalarang, PT Kertas Basuki Rahmat, PT Blabak, PT Tambang Batubara Bukit Asam, PT Indosat Tbk, PT Semen Gresik Tbk, PT Indosement TP Tbk, PT Cambrics Primissima, PT Iglas, PT Intirub.

Tak terhitung lagi perusahaan yang semula bukan BUMN, tetapi karena tersangkut kredit macet dan BLBI, akhirnya disita dan dikelola oleh BPPN, yang kemudian dijual lagi kepada swasta seperti: PT. Astra, Bank BCA, dan lain-lainnya. Ironisnya lagi, privatisasi tersebut dilakukan setelah rakyat dipaksa untuk “menyehatkannya”─eufimisme dari mensubsidi─ dengan BLBI dan obligasi rekapitalisasi senilai lebih dari Rp. 650 triliun.

Bahkan, proyeksi IMF, yang dituangkan dalam Letter of Intent (LoI) dengan pemerintah Indonesia, menyebutkan: dalam jangka 10 tahun, proses swastanisasi seluruh BUMN─kecuali sebagian kecil BUMN─harus diselesaikan.(Kompas, 25 Nopember, 1998). Kenapa IMF dalam LoI menganjurkan─lebih sering berupa tekanan─kepada pemerintah Indonesia agar menswastanisasi BUMN dengan alasan bahwa untuk menutupi defisit anggaran? Tak lain, tak bukan, untuk memenuhi kepentingan modal internasional─perluasan modal dan pasar mereka, serta terjaminnya pembayaran hutang luar negeri Indonesia.

Demikianlah, agenda-agenda liberalisasi telah mengarahkan dan mempengaruhi hampir di seluruh kebijakan ekonomi di Indonesia. Akibatnya, arah kebijakan ekonomi tidak lagi berkiblat kepada kesejahteraan dan perlindungan terhadap hak-hak rakyat kecil, namun kepada apa yang disebut dengan ”pasar bebas”. Pelaku ekonomi dalam negeri dipaksa memasuki arena kompetisi untuk bertarung melawan pelaku-pelaku ekonomi asing yang jauh lebih kuat dan perkasa. Ibarat permainan tinju, pelaku-pelaku ekonomi dalam negeri –yang memiliki keterbatasan modal dan teknologi produksi — adalah petinju kelas bulu yang dipaksa melawan petinju kelas berat. Apa jadinya jika petinju kelas bulu harus bertanding melawan petinju kelas berat? Oleh karena itu, jika ketidakseimbangan ini dibiarkan begitu saja, tentunya kebijakan ekonomi ”neoliberal” ini tidak hanya akan memurukkan rakyat, lebih jauh dari itu, kebijakan ini akan mengembalikan bangsa ini ke dalam penjajahan.

Lalu, bagaimana nasib Pancasila yang dianggap pandangan hidup bangsa ini di era reformasi? Apakah Pancasila menjadi jiwa kebijakan-kebijakan orde reformasi? Sejujurnya kita harus menjawab bahwasanya, kebijakan-kebijakan penguasa-penguasa orde reformasi sama sekali tidak berkiblat dan sejiwa dengan Pancasila, view of life bangsa ini. Kebijakan mereka berkiblat sepenuhnya kepada kaum neoliberalis? Realitas ini setidaknya menyadarkan bangsa ini, bahwasanya Pancasila dan NKRI telah dikhianati oleh para penguasa sok Pancasilais dan loyalis terhadap NKRI yang sejatinya adalah para penghamba neoliberalisme.

Orde Reformasi: Orde Dominasi & Infiltrasi Asing
Kejatuhan rejim Soeharto pada tahun 1998 tidak hanya mewariskan sejumlah persoalan ekonomi, politik, dan sosial budaya yang membebani pemerintahan-pemerintahan berikutnya; namun, juga menjadi momentum penting bagi asing untuk menancapkan pengaruh-pengaruh politik dan ekonominya di Indonesia. Melalui perangkat Bank Dunia dan IMF, asing –dalam hal ini kelompok neolibertarian- memaksa pemerintah Indonesia melakukan reformasi struktural sebagai ganti paket bail-out sebesar US$ 46 miliar dolar. Reformasi tersebut meliputi: reformasi sistem perbankan, restrukturisasi korporasi, reformasi pendanaan sektor publik, termasuk penghapusan subsidi, desentralisasi politik dan keuangan, reformasi sistem perpajakan,perluasan peran swasta dan privatisasi BUMN. Pada tahun 1999, Bank Dunia memberikan pinjaman yang mendukung pembuatan master plan privatisasi BUMN dan dukungan untuk restrukturisasi serta privatisasi 12 BUMN terbesar.

Program-program tersebut kemudian dijabarkan secara rinci dalam Memorandum of Economic and Financial Policy (MEFP) atau Letter of Intent (LoI) dari pemerintah Indonesia kepada IMF, sejak 1999 hingga 2003. Selain MEFP dengan IMF, Bank Dunia menyusun Country Assistance Strategy (CAS) yang merupakan rencana strategis bantuan program dan proyek tiga tahunan, dan Country Strategy Program oleh Bank Pembangunan Asia (ADB). Bagi ketiga lembaga tersebut, kebijakan privatisasi dipropagandakan sebagai salah satu upaya untuk memulihkan ekonomi pasca krisis.

Untuk mempermudah jalannya skenario di atas, lembaga-lembaga tersebut menekan pemerintah untuk meratifikasi sejumlah undang-undang yang berkaitan dengan reformasi sistem perbankan, restrukturisasi korporasi, reformasi pendanaan sektor publik, termasuk penghapusan subsidi, desentralisasi politik dan keuangan, reformasi sistem perpajakan, perluasan peran swasta dan privatisasi BUMN.

Dalam kaitannya dengan pelaksanaan program privatisasi BUMN, misalnya, pemerintah membentuk Tim Kebijakan Privatisasi BUMN, yang dikukuhkan dengan Keputusan Presiden No. 122 Tahun 2001 yang kemudian diamandemen dengan Keputusan Presiden No, 7 Tahun 2002. Keppres No. 122 menyatakan bahwa privatisasi BUMN diselenggarakan dalam rangka: (a) meningkatkan kinerja BUMN; (b) memperbesar partisipasi masyarakat; (c) meningkatkan efisiensi dalam perekonomian dan; (d) mengembangkan pasar modal dalam negeri dan membantu sumber penerimaan negara. Dukungan secara khusus untuk program privatisasi datang dari pinjaman ADB pada akhir 2015. Tak ubahnya dengan IMF dan World Bank, ADB juga mengulang-ulang alasan bahwa, kinerja BUMN memburuk karena: lemahnya tata-kelola korporasi, yang ditandai dengan tingginya intervensi pemerintah, kurangnya pengawasan dan rendahnya akuntabilitas, lemahnya penegakan hukum komersial dan peraturan, kekeliruan soal proteksi pasar dan penetapan kontrol harga, serta manajemen BUMN yang tidak efektif. Sebuah alasan klise yang sering dijejalkan di tengah masyarakat untuk melegalkan privatisasi asset-asset milik negara.

Program privatisasi BUMN meliputi sejumlah hal, antara lain: menerapkan standard dan praktek corporate governance pada 88 BUMN yang belum akan diprivatisasi pada kurun 3 tahun (sejak 2002); komersialisasi Public Service Obligations (PSO); restrukturisasi keuangan dan operasi pada 30 BUMN yang dapat diperbaiki dan didivestasi dengan cepat; privatisasi 15 BUMN yang mana akses pada modal ekuitas dan atau perbaikan manajerial dapat memperbaiki keuntungan; penjualan saham minoritas pada 12 perusahaan; likuidasi 8 BUMN; penerapan program penghematan (pengurangan) tenaga kerja pada seluruh BUMN; dan audit penawaran (procurement) dan praktek penawaran pada 40 BUMN yang dipilih secara acak.

Salah satu hal mendasar dari program ini adalah bahwa, privatisasi meliputi seluruh BUMN termasuk BUMN yang bertugas menyediakan pelayanan kepada publik dalam bentuk PSO. Privatisasi PSO ini juga merupakan akibat dari propaganda Bank Dunia dan lembaga lembaga keuangan internasional lainnya bahwa selama ini PSO dikelola dengan manajemen yang buruk sehingga BUMN yang bertanggung jawab gagal memberikan pelayanan publik yang layak, serta fasilitas-fasilitas atau infrastruktur yang ada gagal mencapai sasaran-sasaran yang sudah ditetapkan. Subsidi silang antar pengelolaan yang untung dan tidak telah menyebabkan inefisiensi dan gagal menyediakan tugas penyediaan pelayanan dengan kualitas yang baik.

Bagi kaum neolibertarian, privatisasi PSO juga merupakan bagian dari upaya pengembangan partisipasi swasta dalam menyediakan pelayanan-pelayanan dasar bagi publik menggantikan tugas negara. Direncanakan pengelolaan sejumlah fasilitas publik, seperti jalan tol, telekomunikasi, airport, pelabuhan laut dan terminal peti kemas, diserahkan kepada swasta lewat mekanisme tender yang kompetitif.

Lebih jauh dari itu, privatisasi PSO sekarang ini sudah menyentuh pelayanan publik dasar, seperti air, listrik, kesehatan dan pendidikan. Dalam laporan Bank Dunia (2003) World Development Report 2004: Making Services Work for Poor People, menyebutkan 8 model bagaimana pelayanan publik dapat dilaksanakan oleh pemerintah dan masyarakat. Untuk pemerintah, Bank Dunia menyarankan bahwa pelayanan publik sebaiknya dilakukan lewat mekanisme kontrak (contracting) kepada swasta sebagai cara mudah untuk melakukan pengawasan (monitoring).

Dari uraian di atas jelaslah bahwa kelompok neo-liberalis telah mendominasi dan menginfiltrasi kebijakan-kebijakan ekonomi di masa orde reformasi. Tidak hanya di bidang ekonomi saja, kelompok ini juga memaksa pemerintah untuk melakukan perubahan-perubahan pada struktur dan kebijakan politik. Mereka beralasan bahwa perbaikan ekonomi tidak akan pernah tercapai dengan maksimal tanpa ada dukungan politik. Kelompok ini benar-benar berhasil memanfaatkan momentum krisis moneter tahun 1998 untuk menjerumuskan bangsa ini ke lembah liberalism politik dan ekonomi. Mereka datang baik dewa penolong, ketika bangsa ini dilanda krisis. Namun sejatinya, mereka adalah para pedagang yang tidak pernah berorientasi kepada kepentingan rakyat, namun lebih berorientasi untuk mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya dari penderitaan bangsa ini.

Tahun 1998 adalah tahun terberat bagi pembangunan ekonomi Indonesia.; akibat krisis moneter yang menjalar begitu cepat di negara-negara ASIA. Dampak krisis ini bagi Indonesia sangatlah terasa. Nilai rupiah yang semula 1 US$ senilai Rp. 2.000,- merosot dengan sangat tajam, hingga mencapai 1 US$ sama dengan Rp. 10.000. Bahkan hari demi hari, nilai rupiah terus menurun hingga 1 dollar sama dengan Rp. 12.000,- (5 kali lipat penurunan nilai rupiah terhadap dolar). Ini berarti, nilai Rp. 1.000.000,- sebelum tahun 1998 senilai dengan 500 US$ namun setelah tahun 1998 menjadi hanya 100 US$. Keadaan semacam ini tentu saja sangat mengganggu aktivitas ekonomi dalam negeri.

Hutang Negara Indonesia yang jatuh tempo saat itu dan harus dibayar dalam bentuk dolar, membengkak menjadi lima kali lipatnya karena uang yang dimiliki berbentuk rupiah dan harus dibayar dalam bentuk dolar Amerika. Hutang semakin berlipat, dengan adanya hutang swasta yang harus dibayar Negara Indonesia sebagai syarat untuk mendapat pinjaman dari International Monetary Fund (IMF). Tercatat hutang Indonesia membengkak menjadi US$ 70,9 milyar (US$20 milyar adalah hutang komersial swasta). Bahkan, sejak lima tahun terakhir ini, hutang luar negeri Indonesia bertambah hampir Rp. 400 trilyun; atau kira-kira bertambah Rp. 80 trilyun per tahun. Keadaan ini tentu saja sangat kontras dengan masa orde baru yang peningkatan hutang luar negerinya Rp. 600 trilyun selama 32 tahun.

Keadaan di atas tentu saja memberi peluang bagi masuknya intervensi asing --terutama kekuatan neoliberalis-- pada hampir sebagian besar kebijakan-kebijakan penting negara. Seakan-akan siapapun pemerintahnya, bisa dipastikan akan dikendalikan dan mengabdikan dirinya untuk kepentingan asing; mulai dari korporasi asing, negara donor, serta lembaga-lembaga keuangan internasional, semacam IMF, World Bank, dan lain sebagainya.

Keadaan yang serba terdominasi dan terhegemoni oleh asing ini, terlihat pada semakin liberalnya kebijakan-kebijakan pemerintah baik yang menyangkut ekonomi, politik, dan sosial budaya. Barangkali karena euphoria politik yang berlebihan, akhirnya roda dan arah reformasi menjadi kebablasan dan tidak memiliki visi yang jelas. Silih bergantinya Presiden RI dalam waktu relatif singkat; dari B.J. Habibie (21 Mei 1998 – 20 Oktober 1999), Abdurrahman Wahid (20 Oktober 1999 – 23 Juli 2001) kemudian Megawati (23 Juli 2001 – 20 Oktober 2004), semakin mengaburkan arah pembangunan ekonomi dan politik. Yang terlihat di permukaan hanyalah intrik-intrik politik murahan yang mengorbankan kepentingan rakyat, menguras waktu, tenaga, dan harta mereka. Proses demokratisasi dan liberalisasi didorong hingga pada level bawah. Sayangnya, proses demokratisasi dan liberalisasi tidak selalu sejalan dengan kemakmuran dan kesejahteraan. Pilkada dan pilpres langsung ternyata tidak menghasilkan figur-figur pemimpin yang kuat dan bisa memakmurkan rakyat. Pilkada dan pilpres justru telah menghambur-hamburkan dana yang sangat besar, serta memperlebar skala konflik lebih luas. Cost-cost sosial pun meningkat tajam, seiring dengan semakin meluasnya konflik politik di tengah-tengah masyarakat. Otonomi daerah yang diharapkan bisa mendorong kemandirian, ternyata malah menjadi salah satu sebab munculnya konflik sosial. Bahkan, pilkada dan otoda telah menciptakan tiran-tiran baru dan penguasa-penguasa klan; suami menjadi gubernur, isteri menjabat bupati, menantu menjadi wakil bupati, sedangkan anak menjadi anggota dewan.

Lebih dari itu, di era reformasi ini, pemerintah dipaksa untuk tunduk di bawah agenda-agenda kaum liberal. Hal ini bisa dilihat dengan lahirnya undang-undang yang lebih berpihak kepada kekuatan asing; semacam UU Tentang Migas, Kelistrikan, Mineral, dan lain sebagainya. Hutang luar negeri dan penjualan asset-asset negara (privatisasi) seakan-akan menjadi pilihan wajib untuk menutupi defisit anggaran. Di sisi lain, berbagai macam subsidi yang selama ini dinikmati oleh rakyat banyak; mulai subsidi BBM, pendidikan, kesehatan, dan sebagainya, pelan-pelan tapi pasti mulai dicabut satu per satu oleh pemerintah. Akibatnya, rakyat tidak lagi bisa menikmati layanan-layanan publik dengan mudah dan murah. Sebaliknya, mereka harus merogoh kantong lebih dalam agar bisa menikmati layanan-layanan publik yang semakin hari semakin mahal.

Perubahan-perubahan Penting Di Masa Reformasi: Terampasnya Kedaulatan Sebuah Negara
Jika diperhatikan secara seksama, di masa reformasi ini, peran negara (pemerintah) dalam perencanaan kebijakan ekonomi pasca-krisis praktis diambil alih oleh IMF, melalui kesepakatan-kesepakatan dalam Letter of Intent. Ruang gerak pemerintah dalam mengambil kebijakan yang tidak sejalan dengan arahan IMF memang semakin terbatas. Selain itu, hubungan yang erat dan baik antara IMF dan negara-negara dan lembaga donor internasional, semakin menyempitkan ruang gerak pemerintah dalam hal pencarian dana pinjaman untuk pembiayaan anggaran. Akhirnya, pemerintah di orde ini tidak memiliki pilihan lain selain tunduk di bawah arahan-arahan IMF.

Setiap kebijakan atau propaganda pemerintah yang berlawanan dengan arahan-arahan IMF, atau anti liberalisasi, bisa dipastikan akan berujung pada jatuhnya pemerintahan tersebut. Misalnya, di era pemerintahan Habibie – melalui menteri Koperasi Adi Sasono –, pemerintah berusaha mengambil kebijakan-kebijakan bersifat populis dengan jargon “ekonomi kerakyatan”. Adi Sasono waktu itu datang dengan sejumlah ide seperti subsidi kredit bagi pengusaha kecil dan menengah hingga keinginan untuk menyita aset-aset konglomerat bermasalah dan membagikan kepada koperasi dan pengusaha kecil. Rencana ini akhirnya kandas. Pasalnya, pemerintahan Habibie keburu dijatuhkan melalui sebuah konspirasi politik. Contoh berikutnya adalah pada masa pemerintahan Abdurahman Wahid. Jargon populisme dan nasionalisme ekonomi dalam bentuk terbatas, kembali diangkat oleh Rizal Ramli, Menko Perekonomian kedua di era Abdurrahman Wahid. Walaupun tetap melanjutkan kesepakatan dengan IMF, tim ekonomi Gus Dur juga mempropagandakan isu populis dan nasionalisme ekonomi untuk melawan kebijakan IMF. Beberapa kali Rizal Ramli menyatakan bahwa resep-resep IMF banyak yang tidak cocok, dan untuk itu ia memiliki sejumlah program alternatif seperti pemberdayaan UKM. Di bawah menteri Rizal Ramli pula hubungan dengan IMF mencapai titik terburuk, yang diikuti dengan tertundanya pencairan pinjaman dan penandatanganan Letter of Intent baru selama delapan bulan. Akhirnya, bisa diprediksi; pemerintahan Gus Dur dijatuhkan melalui sebuah konspirasi politik.

Kenyataan ini menunjukkan bahwa kelompok neoliberalis berusaha tetap mempertahankan posisinya di Indonesia; sekaligus berusaha mengambil alih setiap kebijakan penting, baik yang berhubungan dengan ekonomi dan politik. Fakta menunjukkan bahwa di era reformasi ini, Undang-undang Dasar 1945 mengalami amandemen hingga empat kali. Amandemen pertama dilakukan pada tanggal 19 Oktober hingga 18 Agustus 2000. Amandemen kedua, pada tanggal 18 Agustus 2000-9 November 2001; amandemen ketiga pada tanggal 9 November 2001-10 Agustus 2002, dan amandemen keempat dilakukan pada tanggal 10 Agustus hingga sekarang. Amandemen ini setidaknya menghasilkan empat keputusan penting;
(1) mempertegas pemisahan kekuasaan negara
(2) menetapkan dasar hukum atas sistem pemilu
(3)menetapkan pemilihan presiden dan wakil presiden langsung
(4)membatasi periodesasi lembaga kepresidenan secara tegas
(5)kekuasaan kehakiman yang mandiri
(6)akuntabilitas politik melalui proses rekrutmen anggota parlemen dengan suara terbanyak.
(7)perlindungan tegas terhadap HAM.

Amandemen UUD 1945 ini juga menandai betapa kuatnya kendali kelompok neoliberalis melalui IMF dan lembaga-lembaga internasional lainnya.

Campur tangan asing tidak terhenti pada pengamandemenan konstitusi negara saja, namun, melalui antek-anteknya di tubuh pemerintahan dan lembaga legislatif, mereka juga memproduk sejumlah undang-undang untuk memuluskan agenda-agenda liberal mereka. Di bidang minyak dan gas ada UU Migas. Di bidang pertambangan dan mineral ada UU Minerba. Di bidang sumberdaya air ada UU SDA. Di bidang usaha/bisnis ada UU Penanaman Modal. Di bidang pendidikan ada UU Sisdiknas dan UU BHP. Di bidang politik tentu saja ada UU Pemilu dan UU Otonomi Daerah. Di bidang sosial ada UU KDRT dan UU Pornografi; dan lain sebagainya. Sementara itu, puluhan UU lain masih berupa rancangan. Rancangan undang-undang yang masuk dalam Prolegnas selama 2006-2009 saja ada sekitar 173 RUU yang siap diundangkan.

Lahirnya undang-undang tentang pemerintahan daerah, minerba, migas, kelistrikan, air, pemerintahan daerah, dan undang-undang yang lain, merupakan bukti tak terbantahkan bahwa orde ini tidak lagi memiliki kedaulatan dalam mengatur dan mengendalikan urusan negara dan pemerintahan. Melalui undang-undang inilah agenda-agenda kelompok neoliberalis, semacam reformasi sistem perbankan, restrukturisasi korporasi, reformasi pendanaan sektor publik, termasuk penghapusan subsidi, desentralisasi politik dan keuangan, reformasi sistem perpajakan, perluasan peran swasta dan privatisasi BUMN, bisa berjalan mulus dan mendapatkan payung politik yang memadai. Dengan kata lain, dengan undang-undang itulah, penjajahan gaya baru atas negeri ini oleh asing melalui kelompok neoliberalis dan antek-anteknya menjadi legal.

Ujung-ujungnya, rakyatlah yang rugi dan yang untung hanya segelintir kalangan, termasuk asing. Pasalnya, tidak dipungkiri, 'aroma uang'—atau paling tidak, 'aroma kepentingan' elit partai—hampir selalu mewarnai setiap pembahasan RUU di DPR. Beberapa produk UU seperti UU Migas, UU SDA, UU Penanaman Modal, misalnya, diduga kuat didanai oleh sejumlah lembaga asing seperti World Bank, ADB dan USAID.

Akibat didesakkannya agenda-agenda liberal tersebut, asset-asset negara dijual dan diobral kepada asing.

Tidak hanya itu saja, rakyat harus menanggung biaya hidup yang semakin lama semakin mahal. Sementara itu, kompetisi pasar yang akan mendorong efisiensi, produktivitas, dan produksi --yang selama ini didengang-dengungkan oleh kelompok neoliberalis-- ternyata tidak pernah terwujud dalam kenyataan. Pasalnya, rakyat tidak bisa terjun dalam mekanisme pasar. Yang terjadi adalah, adanya dominasi pasar oleh korporasi dan pemilik modal raksasa.

Selasa, 20 Maret 2018

KARAKTER TAKMIR MASJID

Bismillaahir Rohmaanir Rohiim

#MenujuLingkunganYangSejukDanDamai
#KecualiAdzanSunnahPakaiSpaeker

Usaha ini adalah kritik pedas nan menyengat terhadap takmir-takmir masjid yang layak mendapat gelar alhabib alspaekeri, al-ustadz alspaekeri, al-abah alspaekeri, assyaikh alspaekeri, karena cinta dan kemaruk mereka yang melampaui batas kepada speaker. Mereka memiliki dalih sebagaimana saya memiliki dalil. Dalih mereka dan dalil saya bertemu pada ayat dan hadis yang sama. Tetapi pemahaman serta pemikiran saya berbeda dengan pemahaman serta pemikiran mereka. Mereka memakai dalil untuk mengokohkan kezaliman terhadap tetangga masjid , sehingga dalilnya menjadi dalih. Berikut adalah dalil saya :

Saya berkata : Alloh SWT berfirman :
innamaa yakmuru ..
إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللَّهَ فَعَسَى أُولَئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ
"Hanyalah yang memakmurkan masjid-masjid Alloh ialah orang-orang bahwa beriman kepada Alloh dan hari kemudian, serta tetap menegakkan shalat, menunaikan zakat, dan tidak takut (kepada siapa pun) selain kepada Alloh, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk". (QS Attaubah [9] : 18).

Pada ayat di atas ada pembatasan shifat (predikat) atas maushuf (obyek). Yaitu dengan kata "innamaa" (hanyalah). Yakni, bahwa shifat amal soleh berupa memakmurkan masjid itu dibatasi hanya pada / bagi orang-orang yang beriman kepada Alloh dan hari kemudian. Tidak bagi selain mereka. Maka tidak ada haq bagi selain mereka dalam memakmurkan masjid-masjid.

Beriman kepada Alloh itu mewajibkan beriman kepada semua sifat-sifat-Nya yang diambil dari nama-nama-Nya yang baik (al asmaa al husnaa), yang tetap melalui dalil-dalil yang qoth'iyyuts tsubut dan qoth'iyyud dalalah, seperti Assamii' (Alloh Maha Mendengar), Albashiir (Alloh Maha Melihat), Al'aliim (Alloh Maha Mengetahui), Alqoriib (Alloh Maha Dekat). Jadi Alloh SWT itu punya sifat maha mendengar, maha melihat, maha mengetahui dan maha dekat.

Maka mereka yang selama ini membuat kerusakan dan kezaliman di dalam dan dari masjid, dengan suara gaduh dan bising; dengan tambahan kalimat sebelum dan setelah azan; dengan pujian-pujian penunggu iqomah; dengan istighatsah dan rotiban; dengan diba'an, yasinan, waqiahan, khataman dll., dimana semua itu dilakukan dengan suara keras dan berspaeker yang sangat menyengat gendang telinga tetangga-tetangga masjid. Mereka dengan semuanya itu, hakekatnya, tidak mengimani bahwa Alloh itu Assamii' (Alloh Maha Mendengar), Albashiir (Alloh Maha Melihat), Al'aliim (Alloh Maha Mengetahui), Alqoriib (Alloh Maha Dekat), sehingga dalam melakukan aktifitas berdzikir dan berdoa tersebut harus dengan suara keras dan berspaeker.

Lebih dari itu, pada ayat diatas, Alloh telah menjelaskan sifat lain setelah iman kepada Alloh dan hari kemudian, sifat yang hanya dimiliki oleh orang-orang mukmin yang memakmurkan masjid, yaitu sifat menegakkan shalat, menunaikan zakat dan hanya takut kepada Alloh. Ini menunjukkan bahwasanya tidak setiap orang yang memakmurkan masjid atau berserikat dalam memakmurkan masjid, baik dengan ibadah shalat, dzikir dan doa maupun dengan membangun fisik masjid, tidak setiap orang yang melakukan hal tersebut bisa disaksikan dengan iman dan diharapkan mendapat petunjuk. Karena aktifitas memakmurkan masjid itu bisa dengan riya (pamer fisik), sum'ah (pamer suara), dan senang pujian dan dipuji sebagai bagian dari sifat orang-orang munafik.

Lebih jauh lagi, memakmurkan masjid adalah aktifitas lahir dan terlihat oleh setiap mata yang memandang, sehingga bisa dilakukan oleh orang-orang yang cinta popularitas ingin dikenal dan terkenal dengan harapan bisa terangkat menjadi abah, tokoh, kiai bahkan embah, lalu punya santri dan pengikut yang bisa dijualbelikan ketika musim pemilu tiba dengan materi dunia yang sedikit. Dan memakmurkan masjid juga bisa dilakukan oleh orang-orang munafik dan ahli bid'ah, untuk tujuan dunia, seperti menjadi makelar pencari dana pembangunannya, lumayan kebutuhan keluarganya bisa tercukupi. Dan kaum muslim tertipu oleh mereka sebagaimana terjadi pada masa Nabi SAW, mereka tertipu oleh para takmir masjid dhiror. Juga tertipu dengan berbagai macam bid'ah yang disebarkan dan dipraktekkan di masjid dan melalui masjid.

Oleh karenanya, setelah iman kepada Alloh dan hari kemudian,  Alloh menetapkan tiga syarat bagi orang-orang yang layak memakmurkan masjid, yaitu menegakkan shalat, menunaikan zakat dan hanya takut kepada Allah:

1. Menegakkan sholat. Karena setelah mewujudkan dua kalimat syahadat, sholat adalah rukun asasi bagi agama Islam. Mengenai sholat,  Alloh SWT telah berfirman :
إن الصلاة تنهى عن الفحشاء والمنكر
"Sesungguhnya sholat itu mencegah dari perbuatan keji dan munkar". (QS Al Ankabut [29] : 45).
حَافِظُوا عَلَى الصَّلَوَاتِ وَالصَّلَاةِ الْوُسْطَى وَقُومُوا لِلَّهِ قَانِتِينَ
"Peliharalah segala sholat(mu) dan (peliharalah) sholat yang tengah, dan berdirilah karena Alloh (dalam sholatmu) dengan khusyuk". (QS Albaqoroh ayat 238).

2. Menunaikan zakat. Karena zakat adalah rukun ketiga dari rukun Islam. Zakat itu kebaikan dan barokah bagi kehidupan kaum muslimin. Zakat itu pensucian bagi jiwa pemberinya dari penyakit kikir dan bakhil. Dan zakat itu pensucian dan kerukunan bagi jiwa pengambilnya, pensucian bagi jiwanya serta menjauhkannya dari perasaan benci dan marah kepada orang-orang kaya. Lebih dari itu, zakat adalah neraca keadilan terkait manfaat dari harta Alloh yang telah dibagi-bagikan kepada semua hamba-Nya.

3. Hanya takut kepada Alloh. Karena Alloh itu Maha Kaya dari semua amal perbuatan kita. Tidak memberi manfaat kepada Alloh taatnya orang yang taat dan tidak memberi bahaya kepada-Nya maksiatnya orang yang maksiat. Semua amal perbuatan kita itu milik kita, ketika baik maka balasannya baik, ketika buruk maka balasannya buruk, dan Alloh tidak zalim terhadap seorangpun.

Karena itu, seorang muslim takmir masjid yang benar-benar mukmin wajib memurnikan semua amal ibadahnya, baik perkataan maupun perbuatan, dari riya (ingin dilihat), sum'ah (ingin didengar), nifaq (hipokrit / karakter munafik), zalim kepada hamba Alloh, baik yang ada di dalam masjid atau yang menjadi tetangga masjid, baik muslim maupun non muslim,  dengan suara keras dan berspeaker yang menyengat gendang telinga dan sangat mengganggu. Karena semuanya itu melebur pahala semua amal yang diperbuatnya, menambah dosa, bahkan kewalat tertimpa mustajabnya doa dari orang-orang yang terzalimi.

Hanya takut kepada Alloh juga adalah karakter ulama pengemban dakwah kepada Islam kaaffah. Hanya takut kepada Alloh dalam menyampaikan haq milik Alloh. Hanya takut kepada Alloh bukan karakter ahli bid’ah, ahli riya dan sum'ah habid alspaekeri, dan orang munafik.

Ketika seorang takmir masjid adalah orang yang beriman kepada Alloh dan hari kemudian, juga bisa memenuhi tiga syarat diatas, maka dia layak mendapat predikat mukmin dari Rasulullah SAW :

'An abiy sa'id alkhudriy ...
عن أبي سعيد الخدري ؛ أن رسول الله - صلى الله عليه وسلم - قال : " إذا رأيتم الرجل يعتاد المسجد فاشهدوا له بالإيمان ؛
رواه أحمد ، الترمذي ، وابن مردويه ، والحاكم في مستدركه من حديث عبد الله بن وهب .
"Dari Abi Sa'id Alkhudri, bahwa Rasulullah SAW bersabda : "Apabila kalian melihat laki-laki yang membiasakan diri memakmurkan masjid, maka saksikanlah kepadanya bahwa dia orang mukmin!". HR Imam Ahmad, Tirmidzi, Ibnu Mardawaih dan Hakim.

Akan tetapi, ketika takmir masjid tidak memiliki empat karakter diatas, dan dia hanya gemar bersuara keras nan berspaeker yang sangat mengganggu dan menzalimi, dan merusak ketenangan suasana, maka dekat sekali persamaannya dengan gerombolan setan yang bertugas di dalam masjid untuk mengganggu dan menyebarkan bid’ah, kesesatan, kerusakan dan kezaliman ...

Wallohu a’lam bish showaab
(www.abulwafaromli.com)

Minggu, 18 Maret 2018

FITNAH YANG LAKSANA POTONGAN-POTONGAN MALAM YANG GELAP GULITA

FITNAH YANG LAKSANA POTONGAN-POTONGAN MALAM YANG GELAP GULITA
ADALAH FITNAH IDEOLOGI KAPITALISME

Bismillaahir Rohmaanir Rohiem

Mari kita telaah sabda Rasulullah saw berikut:
ﺑَﺎﺩِﺭُﻭْﺍ ﺑِﺎﻟْﺄَﻋْﻤَﺎﻝِ ﻓِﺘَﻨﺎً ﻛَﻘِﻄَﻊِ ﺍﻟﻠَّﻴْﻞِ ﺍﻟْﻤُﻈْﻠِﻢِ ﻳُﺼْﺒِﺢُ ﺍﻟﺮَّﺟُﻞُ ﻣُﺆْﻣِﻨًﺎ ﻭَﻳُﻤْﺴِﻲ ﻛَﺎﻓِﺮًﺍ ﻭَﻳُﻤْﺴِﻲ ﻣُﺆْﻣِﻨًﺎ ﻭَﻳُﺼْﺒِﺢُ ﻛَﺎﻓِﺮًﺍ ﻳَﺒِﻴْﻊُ ﺃَﺣَﺪُﻫُﻢْ ﺩِﻳْﻨَﻪُ ﺑِﻌَﺮَﺽٍ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻗَﻠِﻴْﻞٍ. ﺭﻭﺍﻩ ﺃﺣﻤﺪ ﻭﻣﺴﻠﻢ ﻭﺍﻟﺘﺮﻣﻴﺬﻱ ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﻫﺮﻳﺮﺓ ﺭﺿﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ.
“Bersegeralah kalian beraktifitas untuk mengatasi fitnah-fitnah yang seperti potongan-potongan malam yang gelap gulita, dimana seorang laki-laki mukmin di pagi hari dan kafir di sore hari, mukmin di sore hari dan kafir di pagi hari. Salah seorang dari mereka menjual agamanya dengan
materi dunia yang sedikit”. (HR Ahmad, Muslim dan Tirmidzi dari Abu Hurairah ra., Assuyuthi, Aljamie' Ashshaghier, topik hadis "baadiruu...").

Annabi Saw telah menyuruh kaum muslim, agar mereka beraktifitas untuk mengatasi fitnah-fitnah yang laksana potongan-potongan malam yang gelap gulita. Fitnah yang laksana potongan-potongan malam yang gelap gulita adalah fitnah yang menyelimuti seluruh sudut, sendi dan lini kehidupan, baik kehidupan pribadi,  keluarga, masyarakat maupun bernegara. Dari pedukuhan, perkampungan, pedesaan hingga perkotaan.

Fitnah dengan kriteria seperti itu saat ini tidak ada yang lainnya, selain fitnah ideologi yang melahirkan bermacam kemaksiatan, kemunkaran dan kemaksadatan. Dan saat ini hanya ideologi kapitalisme yang sedang menyelimuti dunia dengan kegelapannya.

Karena dari ideologi kapitalisme telah memancar berbagai kebebasan yang menjadi pangkal fitnah terhadap umat manusia secara umum, dan terhadap umat Islam secara khusus.

Ideologi kapitalisme juga telah memancarkan berbagai ide, pemikiran dan sistem, seperti HAM, demokrasi, pluralisme, singkretisme, dialog antar agama dan doa bersama lintas agama.

Saat ini, sebagaimana telah disabdakan oleh Annabi Saw, dgn mudahnya seorang mukmin menjadi kafir hanya karena diimingi materi dunia yg sedikit. Sebut saja salah satu partai politik yg pada awalnya sangat getol memperjuangkan tegaknya syariat Islam, belum lama ini dengan beraninya dan tanpa malu-malu salah seorang pentolannya menolak syariat dan diamini oleh yang lainnya. Lalu bagaimana dengan partai politik yang sejak awal sudah anti formalisasi syariat?

Belum lagi terkait sejumlah individu dari para tokoh organisasi Islam, mereka dengan mudahnya menjadi corong-corong peradaban Barat yang kapitalis dan menolak formalisasi syariat dan khilafah, padahal organisasinya mengklaim paling Aswaja, lagi-lagi hanya karena diimingi materi dunia yang sedikit.

Oleh karena itu, aktifitas yang diperintahkan oleh Annabi Saw dan yang dibutuhkan saat ini, adalah aktifitas menegakkan ideologi Islam, yaitu menegakkan Khilafah Rosyidah Mahdiyyah yang akan menerapkan Islam secara total, karena ideologi Islam itu laksana siang yang terang benderang, dimana dalam satu riwayat, Annabi Saw pernah bersabda: “Taroktukum ‘ala al-baidlaa’ allati lailuhaa kanahaarihaa” (Aku tinggalkan kalian di atas agama yang terang benderang dimana malam harinya seperti siang harinya).

Jadi gelapnya ideologi kapitalisme itu harus dilawan dengan terangnya ideologi Islam. Tidak dengan aktifitas yang kecil-kecil yang laksana menyalakan lilin-lilin dan lampu-lampu di malam yang gelap gulita, seperti mendirikan berbagai jam’iyyah istighatsah, amar-makruf dan nahi-munkar secara terbatas, dan organisasi keagamaan yang lain, karena semuanya tidak akan dapat mengalahkan fitnah ideologi kapitalisme yang saat ini sedang menyelimuti dunia seluruhnya.

Saya tidak menyalahkan aktifitas berbagai jam’iyyah dan organisasi lilin dan lampu di atas. Akan tetapi kesalahannya adalah ketika mereka berhenti ditempatnya. Artinya aktifitas itu menjadi puncak tujuannya, sehingga tidak mau nyambung dengan aktifitas ideologis yang besar. Dan lebih salah lagi, ketika mereka justru menolak penerapan ideologi Islam melalui penegakkan khilafah. Jadi mereka lebih senang hidup di malam yang gelap dan enggan, bahkan menolak hidup di siang hari yang terang benderang. Itulah letak kesalahannya.

Ringkas kata, sesungguhnya konteks (mafhum) hadis di atas adalah menyuruh kaum muslim agar beraktifitas menerapkan ideologi Islam, yaitu melalui penegakkan kembali daulah khilafah rasyidah mahdiyyah, sebagai doktrin dan institusi politik Ahlussunnah Waljama'ah.
Wallahu a’lam bi al-shawaab…

@KhilafahAjaranIslam
@DemokrasiWarisanPenjajah

Anda setuju, tinggalkan jejak dan sebarluaskan!

Sabtu, 17 Maret 2018

PUASA BULAN ROJAB

Apakah ada keutamaan tertentu bagi puasa di bulan Rojab?

Bismillaahir Rohmaanir Rohiim

Bulan Rojab adalah salah satu dari bulan-bulan harom, dimana Alloh SWT berfirman :
( إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْراً فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ )
"Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Alloh ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Alloh di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan harom. Itulah (ketetapan) agama yang lurus,  maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu...". (QS At Taubah [8] : 36).

Bulan-bulan harom ialah : Rojab, Dzul Qo'dah, Dzul Hijjah dan Muharrom.

an abi bakroh ...
عَنْ أَبِي بَكْرَةَ رضي الله عنه عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ( السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا , مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ , ثَلاثٌ مُتَوَالِيَاتٌ : ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ , وَرَجَبُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَانَ ) .
Dari Abi Bakroh ra dari Nabi SAW,  beliau bersabda : "Setahun itu dua belas bulan, diantaranya empat bulan harom, yang tiga berturut-turut ; Dzul Qo'dah, Dzul Hijjah dan Muharrom, dan Rojab Mudhor diantara Jumada dan Sya'ban". (HR Bukhori [4662] dan Muslim [1679]).

Bulan-bulan tersebut dinamakan bulan harom karena :
1. Haromnya berperang di dalamnya kecuali apabila musuh memulai perang.
2. Haromnya merusak kemuliaan di dalam bulan-bulan tersebut lebih berat daripada di bulan-bulan lainnya.

Oleh karenanya, Alloh SWT telah melarang kita melakukan kemaksiatan pada bulan-bulan tersebut. Alloh SWT berfirman : "maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu...". (QS At Taubah [8] : 36). Padahal mengerjakan maksiat diharamkan dan dilarang di dalam bulan-bulan tersebut dan bulan-bulan lainnya, hanya saja di dalam bulan-bulan tersebut lebih diharamkan.

Adapun puasa bulan Rojab, maka tidak terdapat hadits shohih mengenai keutamaan puasanya secara khusus atau puasa sehari darinya secara khusus. Sedangkan apa yang selama ini dikerjakan oleh sebagian manusia, yaitu menentukan puasa pada sebagian hari dari bulan Rojab, dimana mereka meyakini keutamaan nya atas hari-hari yang lain, maka hal itu tidak memiliki asal sama sekali dalam syara'.

Hanya saja telah datang dari Nabi SAW sesuatu yang menunjukkan atas kesunnahan puasa di dalam bulan-bulan harom, dan Rojab termasuk bulan harom, beliau Nabi SAW bersabda :
( صُمْ مِنْ الْحُرُمِ وَاتْرُكْ ) رواه أبو داود
"Berpuasalah kamu dari bulan - bulan harom, dan tinggalkan lah". (HR Abu Daud [2428].
Maka hadits ini, kalau shohih, menunjukkan atas kesunnahan puasa di dalam bulan-bulan harom. Maka siapa saja yang puasa di bulan Rojab karena hadits ini, ia juga puasa di bulan - bulan harom lainnya, maka tidak mengapa. Adapun menentukan bulan Rojab dengan puasa, maka tidak boleh.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rh berkata :
" وأما صوم رجب بخصوصه فأحاديثه كلها ضعيفة ، بل موضوعة ، لا يعتمد أهل العلم على شيء منها ، وليست من الضعيف الذي يروى في الفضائل ، بل عامتها من الموضوعات المكذوبات . . . وفي المسند وغيره حديث عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه أمر بصوم الأشهر الحرم : وهي رجب وذو القعدة وذو الحجة والمحرم . فهذا في صوم الأربعة جميعا لا من يخصص رجبا " .
"Adapun puasa Rojab secara khusus, maka semua hadits nya adalah dhoif (lemah) bahkan maudhu' (palsu) dimana ahli ilmu tidak berpegang pada sesuatu darinya, dan bukan hadits dhoif yang diriwayatkan mengenai fadhoilul a'mal, tetapi mayoritasnya dari hadits-hadits maudhu' yang didustakan ... Dan pada kitab  Musnad dan lainnya terdapat hadits dari Nabi SAW, bahwa beliau telah menyuruh dengan puasa di bulan-bulan harom, yaitu Rojab, Dzul Qo'dah, Dzul Hijjah dan Muharrom. Maka hadits ini mengenai puasa di dalam empat bulan harom, bukan mengenai seseorang yang menentukan bulan Rojab ...". (Majmu'ul Fataawaa, 25 / 290).

Ibnu Qoyyim rh berkata :
" كل حديث في ذكر صيام رجب وصلاة بعض الليالي فيه فهو كذب مفترى "
"Setiap hadits yang menuturkan puasa Rojab dan sholat pada sebagian malam-malamnya adalah dusta yang dibuat-buat". (Almanaar Almuniif, hal. 96).

Al Hafizh Ibnu Hajar rh berkata :
" لم يرد في فضل شهر رجب , ولا في صيامه ولا صيام شيء منه معين , ولا في قيام ليلة مخصوصة فيه حديث صحيح يصلح للحجة " .
"Tidak datang mengenai keutamaan bulan Rojab, tidak datang mengenai puasanya dan tidak puasa hari tertentu darinya, dan tidak datang mengenai sholat malam tertentu di dalamnya, hadits shohih yang layak menjadi hujjah". (Tabyiinul 'Ujbi,  hal.11).

Dan Syaikh Sayyid Sabiq rh berkata :
" وصيام رجب ليس له فضل زائد على غيره من الشهور , إلا أنه من الأشهر الحرم , ولم يرد في السنة الصحيحة أن للصيام فضيلة بخصوصه , وأن ما جاء في ذلك مما لا ينتهض للاحتجاج به " .
"Puasa Rojab itu tidak memiliki keutamaan lebih atas bulan-bulan lainnya, hanya saja Rojab termasuk bulan-bulan harom, dan tidak datang dalam sunnah yang shohih bahwa puasa Rojab memiliki keutamaan secara khusus, dan bahwa sesuatu yang telah datang mengenai keutamaannya itu tidak dapat dijadikan hujjah". (Fiqhus Sunnah, 1 / 383).

Mengamalkan hadits dhoif dalam fadhoilul a'mal kan boleh?
Betul. Tetapi ada perbedaan antara menetapkan puasa Rojab atau puasa pada hari tertentu dari bulan Rojab dan antara keutamaan puasa Rojab atau puasa pada hari tertentu di bulan Rojab. Yang pertama harus dengan hadits shohih, sedang yang kedua boleh dengan hadits dhoif. Sedangkan topik pembahasan di sini adalah mengenai penetapan puasa bulan Rojab secara khusus atau mengenai puasa pada hari tertentu dalam bulan Rojab yang harus memakai hadits shohih. Dan ketika hadits shohih atau dalilnya tidak ada, maka hadits dhoif untuk fadhoilul a'mal nya tidak berlaku.

Lalu bagaimana dengan hadits yang menyuruh puasa di bulan-bulan harom?
Puasa di awal dan akhir bulan, puasa padang bulan (ayyaamul biidh) yaitu tanggal 13, 14 dan 15, dan puasa Senin-Kamis di dalam bulan-bulan harom.
Wallohu a'lam bishshawaab ...

Referensi Utama :
الإسلام سؤال وجواب ، المشرف العام : الشيخ محمد صالح المنجد
https://islamqa.info/ar/75394