Selasa, 14 Maret 2017

JANGAN MEREMEHKAN BENDERA

Bismillaahir Rohmaanir Rohiim

Bendera Islam, baik Liwa maupun Rayah, memiliki posisi sangat penting di dalam semua lini kehidupan, lebih-lebih di dalam kehidupan bernegara. Dalam kehidupan pribadi, setiap muslim wajib hukumnya mengetahui seperti apa bentuk bendera tersebut, lalu berusaha agar bisa membuat, menyimpan, mengibarkan atau membawanya sesuai kebutuhan yang dibenarkan oleh syara'. Dalam kehidupan bermasyarakat, umat Islam wajib saling memberi pengetahuan, saling menasihati, dan saling memberi wasiat terkait bendera tersebut agar selalu berkibar di tengah-tengah mereka. Sedang dalam kehidupan bernegara, negara wajib mengatur terkait bentuk bendera serta pengibarannya, dan menindak segala bentuk pelanggaran terhadapnya.

Lalu kenapa bendera Islam itu sangat penting?

Pertama: Masalah bendera adalah masalah hidup dan mati. Artinya bendera itu harus tetap berkibar meskipun sampai berakibat terbunuhnya orang yang memegang bendera, dan mati dalam kondisi memegang bendera adalah mati terhormat, seperti pernah terjadi dalam perang Khaibar.

'an anasibni maalik ...
ﻋَﻦْ ﺃَﻧَﺲِ ﺑْﻦِ ﻣَﺎﻟِﻚٍ ﺭَﺿِﻲَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻨْﻪُ ﻗَﺎﻝَ ﻗَﺎﻝَ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲُّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﺃَﺧَﺬَ ﺍﻟﺮَّﺍﻳَﺔَ ﺯَﻳْﺪٌ ﻓَﺄُﺻِﻴﺐَ ﺛُﻢَّ ﺃَﺧَﺬَﻫَﺎ ﺟَﻌْﻔَﺮٌ ﻓَﺄُﺻِﻴﺐَ ﺛُﻢَّ ﺃَﺧَﺬَﻫَﺎ ﻋَﺒْﺪُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺑْﻦُ ﺭَﻭَﺍﺣَﺔَ ﻓَﺄُﺻِﻴﺐَ ﻭَﺇِﻥَّ ﻋَﻴْﻨَﻲْ ﺭَﺳُﻮﻝِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻟَﺘَﺬْﺭِﻓَﺎﻥِ ﺛُﻢَّ ﺃَﺧَﺬَﻫَﺎ ﺧَﺎﻟِﺪُ ﺑْﻦُ ﺍﻟْﻮَﻟِﻴﺪِ ﻣِﻦْ ﻏَﻴْﺮِ ﺇِﻣْﺮَﺓٍ ﻓَﻔُﺘِﺢَ ﻟَﻪُ
Dari Anas bin Malik ra, ia berkata: "Nabi SAW bersabda: "Zaid memegang Rayah (bendera) lalu ia syahid, kemudian Ja'far memegang Rayah lalu ia syahid, kemudian Abdullah bin Rawahah memegang Rayah lalu ia syahid -sesungguhnya kedua mata Rasulullah SAW berlinang air mata-, kemudian Khalid bin Walid memegang Rayah dari tanpa kepemimpinan, lalu karenanya mendapat kemenangan". HR Bukhari
Hadits ini juga menunjukkan, bahwa bendera (Rayah) wajib dikibarkan dalam perang dan futuhat (penaklukkan).

Kedua: Pemegang bendera adalah orang yang cinta kepada Allah dan Rasul-Nya, dan dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya.

'an abi haazim ...
ﻋَﻦْ ﺃَﺑِﻲ ﺣَﺎﺯِﻡٍ ﻗَﺎﻝَ ﺃَﺧْﺒَﺮَﻧِﻲ ﺳَﻬْﻞٌ ﺭَﺿِﻲَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻨْﻪُ ﻳَﻌْﻨِﻲ ﺍﺑْﻦَ ﺳَﻌْﺪٍ ﻗَﺎﻝَ ﻗَﺎﻝَ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲُّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻳَﻮْﻡَ ﺧَﻴْﺒَﺮَ ﻟَﺄُﻋْﻄِﻴَﻦَّ ﺍﻟﺮَّﺍﻳَﺔَ ﻏَﺪًﺍ ﺭَﺟُﻠًﺎ ﻳُﻔْﺘَﺢُ ﻋَﻠَﻰ ﻳَﺪَﻳْﻪِ ﻳُﺤِﺐُّ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻭَﺭَﺳُﻮﻟَﻪُ ﻭَﻳُﺤِﺒُّﻪُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻭَﺭَﺳُﻮﻟُﻪُ ﻓَﺒَﺎﺕَ ﺍﻟﻨَّﺎﺱُ ﻟَﻴْﻠَﺘَﻬُﻢْ ﺃَﻳُّﻬُﻢْ ﻳُﻌْﻄَﻰ ﻓَﻐَﺪَﻭْﺍ ﻛُﻠُّﻬُﻢْ ﻳَﺮْﺟُﻮﻩُ ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺃَﻳْﻦَ ﻋَﻠِﻲٌّ ﻓَﻘِﻴﻞَ ﻳَﺸْﺘَﻜِﻲ ﻋَﻴْﻨَﻴْﻪِ ﻓَﺒَﺼَﻖَ ﻓِﻲ ﻋَﻴْﻨَﻴْﻪِ ﻭَﺩَﻋَﺎ ﻟَﻪُ ﻓَﺒَﺮَﺃَ ﻛَﺄَﻥْ ﻟَﻢْ ﻳَﻜُﻦْ ﺑِﻪِ ﻭَﺟَﻊٌ ﻓَﺄَﻋْﻄَﺎﻩُ ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺃُﻗَﺎﺗِﻠُﻬُﻢْ ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﻜُﻮﻧُﻮﺍ ﻣِﺜْﻠَﻨَﺎ ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺍﻧْﻔُﺬْ ﻋَﻠَﻰ ﺭِﺳْﻠِﻚَ ﺣَﺘَّﻰ ﺗَﻨْﺰِﻝَ ﺑِﺴَﺎﺣَﺘِﻬِﻢْ ﺛُﻢَّ ﺍﺩْﻋُﻬُﻢْ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟْﺈِﺳْﻠَﺎﻡِ ﻭَﺃَﺧْﺒِﺮْﻫُﻢْ ﺑِﻤَﺎ ﻳَﺠِﺐُ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻢْ ﻓَﻮَﺍﻟﻠَّﻪِ ﻟَﺄَﻥْ ﻳَﻬْﺪِﻱَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺑِﻚَ ﺭَﺟُﻠًﺎ ﺧَﻴْﺮٌ ﻟَﻚَ ﻣِﻦْ ﺃَﻥْ ﻳَﻜُﻮﻥَ ﻟَﻚَ ﺣُﻤْﺮُ ﺍﻟﻨَّﻌَﻢِ
Dari Abi Hazim, ia berkata; "Telah memberi khabar kepadaku Sahel, yakni Ibnu Saed, ia berkata; "Pada hari perang Khaibar Nabi SAW bersabda: "Sungguh besok pagi aku akan memberikan Rayah kepada laki-laki yang akan mendapat kemenangan melalui kedua tangannya, yang mencintai Allah dan Rasul-Nya dan dicintai Allah dan Rasul-Nya". Lalu semalaman orang-orang berpikir siapakah diantara mereka yang akan diberi Rayah. Lalu pagi harinya mereka semua berharap diberi Rayah. Lalu Nabi bersabda: "Dimana Ali?". Lalu dikatakan: "Ia sedang sakit kedua matanya". Lalu Nabi meludahi kedua matanya dan mendoakannya. Lalu ia sembuh, seakan-akan ia tidak terkena penyakit. Lalu Nabi memberikan Rayah kepadanya. Lalu ia berkata: "Apakah aku akan memerangi mereka sehingga mereka menjadi seperti kami". Lalu Nabi bersabda: "Berjalanlah pelan-pelan, sampai kamu singgah dihalaman rumah mereka, kemudian ajaklah mereka kepada Islam, dan beritahulah mereka dengan sesuatu yang wajib atas mereka, maka demi Allah, apabila Allah menunjukkan seseorang lantaran kamu, adalah lebih baik bagi kamu, dari pada kamu memiliki hewan ternak yang merah-merah". HR Bukhari

Hadits ini juga menunjukkan, bahwa Rayah dipakai dalam berdakwah kepada Islam.

Ketiga: Selain bendera Islam adalah bendera khianat, dan pada hari kiamat bendera itu akan dikibarkan oleh pengkhianat.

'anibni 'umaro ...
ﻋَﻦْ ﺍﺑْﻦِ ﻋُﻤَﺮَ ﺭَﺿِﻲَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻨْﻬُﻤَﺎ ﻗَﺎﻝَ ﺳَﻤِﻌْﺖُ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲَّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻳَﻘُﻮﻝُ ﻟِﻜُﻞِّ ﻏَﺎﺩِﺭٍ ﻟِﻮَﺍﺀٌ ﻳُﻨْﺼَﺐُ ﺑِﻐَﺪْﺭَﺗِﻪِ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔ
Dari Ibnu Umar ra, ia berkata: "Aku pernah mendengar Nabi SAW bersabda: "Pada hari kiamat, setiap pengkhianat itu memiliki Liwa (bendera) yang diangkat sesuai pengkhianatannya". HR Bukhari, dalam riwayat lain:

'an 'abdillah ...
ﻋَﻦْ ﻋَﺒْﺪِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺑْﻦِ ﻋُﻤَﺮَ ﺭَﺿِﻲَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻨْﻬُﻤَﺎ ﻋَﻦْ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻗَﺎﻝَ ﻟِﻜُﻞِّ ﻏَﺎﺩِﺭٍ ﻟِﻮَﺍﺀٌ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﻳُﻌْﺮَﻑُ ﺑِﻪِ
Dari Abdullah bin Umar ra, dari Nabi SAW, beliau bersabda: "Pada hari kiamat, setiap pengkhianat memiliki Liwa dimana ia dikenal dengannya". HR Bukhari

Tidak ada pengkhianatan yang lebih besar dari pada khianat kepada Allah dan Rasul-Nya SAW. Khianat kepada agama-Nya. Khianat kepada syariah-Nya. Khianat kepada hukum dan sistem-Nya. Dan khianat kepada kaum Muslim. Terlalu banyak contoh-contoh pengkhianatan itu. Pokus kita adalah pengkhianatan terhadap bendera Islam, sebagai bendera tauhid LAA ILAAHA ILLALLAH MUHAMMAD RASULULLAH, bendera persatuan dan persaudaraan, dan bendera Daulah Khilafah. Yaitu dengan menggantinya dengan puluhan bahkan ratusah bendera nasionalisme dan ashabiyyah. Maka terhadap bendera-bendera itulah hadits di atas bisa diterapkan.

Keempat: Imam Mahdi, pendukung dan tentaranya nanti akan mengibarkan Rayah, bendera hitam-hitam bertuliskan kalimat tauhid putih-putih. Haditsnya sudah cukup dari topik-topik sebelumnya.

Akhirnya, berhati-hatilah terhadap bendera, jangan salah mengibarkan bendera, dan JANGAN MEREMEHKAN BENDERA, karena bendera itu bisa menuntun kita ke surga atau ke neraka.

Wallahu a'lam bishshawwaab

Anda setuju, tinggalkan jejak dan sebar luaskan!

Sabtu, 11 Maret 2017

JANGAN NUNGGU DIPERANGI OLEH IMAM MAHDI

Bismillaahir Rahmaanir Rohiim

Perhatikan hadits berikut:
ﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ : ﻳﻘﺘﺘﻞ ﻋﻨﺪ ﻛﻨﺰﻛﻢ ﺛﻼﺛﺔ ﻛﻠﻬﻢ ﺍﺑﻦ ﺧﻠﻴﻔﺔ ﺛﻢ ﻻ ﻳﺼﻴﺮ ﺇﻟﻰ ﻭﺍﺣﺪ ﻣﻨﻬﻢ ﺛﻢ ﺗﻄﻠﻊ ﺍﻟﺮﺍﻳﺎﺕ ﺍﻟﺴﻮﺩ ﻣﻦ ﻗﺒﻞ ﺍﻟﻤﺸﺮﻕ ﻓﻴﻘﺘﺘﻠﻮﻧﻜﻢ ﻗﺘﻼ ﻟﻢ ﻳﻘﺘﻠﻪ ﻗﻮﻡ ." ﺛﻢ ﺫﻛﺮ ﺷﻴﺌﺎ ﻻ ﺃﺣﻔﻈﻪ ﻓﻘﺎﻝ : " ﻓﺈﺫﺍ ﺭﺃﻳﺘﻤﻮﻩ ﻓﺒﺎﻳﻌﻮﻩ ﻭﻟﻮ ﺣﺒﻮﺍ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺜﻠﺞ ﻓﺈﻧﻪ ﺧﻠﻴﻔﺔ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﻤﻬﺪﻱ ." ﺃﺧﺮﺟﻪ ﺍﺑﻦ ﻣﺎﺟﻪ ﻭ ﺍﻟﺤﺎﻛﻢ ﻋﻦ ﺛﻮﺑﺎﻥ ﻭ ﺃﺧﺮﺟﻪ ﺃﺣﻤﺪ ﻋﻦ ﻋﻠﻲ ﺑﻦ ﺯﻳﺪ ، ﻭ ﺍﻟﺤﺎﻛﻢ ﺃﻳﻀﺎ ﻣﻦ ﻃﺮﻳﻖ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻮﻫﺎﺏ ﺑﻦ ﻋﻄﺎﺀ ﻋﻦ ﺧﺎﻟﺪ ﺍﻟﺤﺬﺍﺀ ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﻗﻼﺑﺔ .
Rasulullah SAW bersabda: “Akan berperang di samping simpanan harta kalian tiga orang di mana semuanya adalah anak khalifah, kemudian harta itu tidak dimiliki oleh salah seorang dari mereka. Kemudian muncul panji-panji hitam dari Timur, LALU MEREKA MEMERANGI KALIAN DENGAN PERANG YANG TIDAK PERNAH DILAKUKAN OLEH SUATU KAUM”. Kemudian Nabi menuturkan sesuatu yang aku tidak menghapalnya, lalu Nabi bersabda: “Apabila kalian melihatnya (Imam Mahdi), maka berbaiatlah kepadanya walaupun dengan merangkak di atas salju, karena dia adalah khalifah Allah al-Mahdi”.

Imam Ibnu Katsir berkata: “Yang dikehendaki dengan harta tersebut adalah harta yang tersimpan di dalam Ka’bah di mana tiga orang dari anak khalifah berperang untuk mengambilnya. Sehingga pada akhir zaman itu keluarlah Imam Mahdi dari negeri Timur ….. Allah mengokohkan Imam Mahdi dengan manusia dari negeri Timur, mereka menolongnya, menegakkan kekuasaannya, dan mengokohkan tiang-tiangnya. Dan panji-panji mereka adalah hitam, karena panji Rasulullah SAW yang bernama Rayatul ‘Uqab adalah hitam ….. Sesungguhnya Imam Mahdi yang keberadaannya dijanjikan pada akhir zaman itu akan keluar dari negeri Timur dan akan dibaiat disisi Ka’bah sebagaimana ditunjukkan oleh banyak hadits”.(Imam Ibnu Katsir, an-Nihayah fil Fitan wa al-Malahim, juz 1, hal. 55-56).

Kita pakai rasio terdekat dan merayap saja:
Ketika Nabi SAW bersabda, Beliau kalau tidak berada di Mekah tentu di Madinah. Dan kalian yang akan diperangi tentu kalian dari umat Islam wilayah itu, bukan umat non muslim. Kalian yang terdekat dengan tempat Nabi SAW bersabda adalah kalian dari Kerajaan Saudi Arabia  (KSA). Tentu keluarga kerajaan serta para prajurit dan pendukungnya dari ulama kerajaan yang selama ini menolak penegakkan sistem khilafah, dan membenarkan dan membela mati matian sistem kerajaan. Karena Imam Mahdi dibaiat di sisi Ka'bah yang tentu membuat marah penguasa setempat. Karena Nabi SAW tidak menjelaskan tempat khilafah yang ketika itu telah berdiri, tapi hanya menyebut khalifah dan tiga anaknya yang berebut harta. Dan bisa jadi ketidak berhasilan mereka dalam berebut harta karena dihalangi oleh keluarga kerajaan yang masih berdiri yang kemudian diperangi Imam Mahdi karena tidak mau bergabung dengan khilafah.

Kemudian yang akan diperangi Imam Mahdi adalah kerajaan dan negara nasional negeri Arab sekitarnya dan terus merayap ke sekitarnya dan ke sekitarnya sampai ke negeri NKRI FINAL dan NKRI HARGA MATI. Semoga saja wilayah Indonesia dan lainnya segera bergabung dengan khilafah sebelum diperangi Imam Mahdi atau menjadi tempat berdirinya khilafah sebelum Imam Mahdi.  Aamiin.

Kemungkinan Imam Mahdi akan memerangi bangsa Arab (Arab Saudi) juga telah ditunjukkan dengan / oleh keberadaan pendukung Imam Mahdi yang berasal dari negeri - negeri Timur, bukan dari jazirah Arab. 

Lalu kenapa Imam Mahdi sampai memerangi kalian sebagai ummat Islam? Karena Imam Mahdi itu manusia biasa, bukan nabi atau rasul yang membawa mukjizat. Imam Mahdi itu ya mengaji, sekolah dan halqah. Imam Mahdi itu ya berdakwah dan berjuang. Lalu kalian tidak percaya kalau dia adalah Imam Mahdi. Seperti kalian tidak percaya dengan khilafah yang sedang didakwahkan dan diperjuangkan oleh Hizbut Tahrir. Dan seperti kalian tidak percaya dengan keilmuan dan kemujtahidan pendiri Hizbut Tahrir. Sehingga ada diantara kalian yang menuduh Syaikh Taqiyyuddin itu bodoh dan tidak lulus studi di Al Azhar ...

JANGAN NUNGGU DIPERANGI OLEH IMAM MAHDI

Anda setuju, tinggalkan jejak dan sebarluaskan! 

Kamis, 09 Maret 2017

DI BAWAH LIWA MUHAMMAD SAW

Bismillaahir Rahmaanir Rohiim

Wa tahta ...
... وتحت لواء محمد صلى الله عليه وسلم يوم القيامة سائرين ...
" (Ya Allah, jadikanlah kami) pada hari kiamat, berjalan di bawah LIWA Muhammad SAW ...".

Tentu sebelum datang ke telaga (alhaudh) dan sebelum masuk ke surga, sesuai urutan doa selanjutnya.

Kalimat di atas adalah penggalan dari doa sesudah shalat taraweh yang telah saya dengar sejak sebelum baligh. Lebih - lebih yang memanjatkan doa adalah bapak saya sendiri. Dulu saya belum mengerti dengan maknanya. Dan setelah mengerti maknanya, saya pun masih belum mengerti seperti apa bentuk LIWA Muhammad SAW itu. Dan baru benar - benar mengerti dari Hizbut Tahrir, tidak dari yang lainnya.

LIWA Muhammad SAW  pada hari kiamat adalah Liwaulhamdi seperti dalam hadis shahih berikut , dari Abi Said dan Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah SAW bersabda :
أنا سيد ولد آدم يوم القيامة ولا فخر وبيدي لواء الحمد ولا فخر وما من نبي يومئذٍ آدم فمن سواه إﻻ تحت لوائي ... رواه الترمذي و أحمد
"Aku adalah tuan anak Adam pada hari kiamat tidak ada sombong. Aku pemegang liwaulhamdi tidak ada sombong. Tidak ada seorang nabi pun pada hari itu, Adam lalu yang lainnya, kecuali di bawah liwaku ...".

Bagaimana pada hari kiamat kita bisa berjalan di bawah LIWA Muhammad SAW?

Semua balasan kebaikan di akhirat nanti hakekatnya adalah balasan dari baiknya penerapan iman dan amal di dunia ini. Dan semua balasan keburukan di akhirat nanti juga balasan dari buruknya penerapan iman dan amal di dunia ini.

Sekecil apapun amal kita di dunia ini, berupa kebaikan atau keburukan, maka di akhirat pasti mendapat balasannya, sebagaimana firman - Nya:
فمن يعمل مثقال ذرة خيرا يره ، ومن يعمل مثقال ذرة شرا يره
"Maka barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya pula". (QS Az Zalzalah, ayat : 7 - 8).

Surga Allah tidak diberikan kepada orang yang ketika di dunia menolak dan mengingkari keberadaannya. Syafaat Muhammad SAW tidak diberikan kepada orang yang ketika di dunia menolak dan mengingkari keberadaannya. Air Haudh Alkautsar (telaga alkautsar milik Muhammad SAW) tidak diberikan kepada orang yang ketika di dunia menolak dan mengingkari keberadaannya. Begitu pula dengan LIWA Muhammad SAW tidak dapat berjalan dan berbaris di bawahnya orang yang ketika di dunia menolak dan mengingkari keberadaannya. Karena ketika di dunia mereka lebih memilih surganya Dajjal, syafaatnya para fir'aun dan taghut, khamer dan minuman yang memabukkan lainnya, dan lebih memilih, membela dan mengibarkan bendera - benera nasionalisme dan yang lainnya, daripada LIWA Muhammad SAW.

Untuk perbandingan, Syaikh Abdulwahhab bin Ahmad bin Ali al-Anshari asy-Syafi’i al-Mishri asy-Sya’roni rh berkata:
ﻗﺎﻝ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﻜﺸﻒ : ﺇﻥ ﺍﻟﻤﺸﻲ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺼﺮﺍﻁ ﺣﻘﻴﻘﺔ ﺇﻧﻤﺎ ﻫﻮ ﻫﻨﺎ ﻻ ﻫﻨﺎﻙ، ﻓﻴﺠﻨﻲ ﻛﻞ ﺇﻧﺴﺎﻥ ﺛﻤﺮﺓ ﻋﻤﻠﻪ، ﻓﻤﻦ ﺯﻝ ﻋﻦ ﺍﻟﺸﺮﻳﻌﺔ ﻫﻨﺎ ﺯﻟﺖ ﻗﺪﻣﻪ ﻫﻨﺎﻙ ﺑﻘﺪﺭ ﻣﺎ ﺯﻝ ﻫﻨﺎ .
Ahli kasyaf berkata: “Sesungguhnya berjalan di atas shiroth (jembatan yang lurus di atas neraka Jahannam) hakekatnya itu hanya di sini (dunia), tidak di sana (akhirat). Jadi setiap manusia akan memetik buah amalnya. Barang siapa yang di sini (di dunia) tergelincir dari syariat, maka di sana (di akhirat) kakinya akan tergelincir (terjatuh ke neraka Jahannam), sesuai ketergelincirannya (dari syariat) di sini (di dunia)”. (al-Mizan al-Kubro, hal. 52).

Sesungguhnya Liwa dan Rayah adalah bagian yang tak terpisahkan dari Syariat Islam yang keberadaannya benar - benar dijelaskan dalam hadits shahih. Barang siapa yang menginginkan di akhirat nanti bisa berjalan dan berbaris bersama Nabi Muhammad SAW di bawah Liwaulhamdi, maka di dunia ini, sejak detik ini, peganglah erat - erat LIWA atau RAYAH ini, angkat dan berjalan berbaris di bawahnya.

Janganlah Anda menolak, mengingkari, dan mencabuti LIWA dan RAYAH, agar tidak menyesal pada hari kiamat nanti. Ingat, hari kiamat itu sudah sangat dekat!

Anda setuju, tinggalkan jejak dan sebarluaskan!